Friday, June 09, 2006

Aku sedang di Kalbar

Ughhhhh....
Kemarin dapat sms dari Udin[g] ngabarin kalau FGD di Kaltim tanggal 17 dst...
Padahal aku dah siapkan kepulangan dari kt tgl 15, jadi mana mungkin bisa lsg ke Kaltim lagi..capeee tau...!
Abis itu td siang ketemu ma Purwo lagi, nyusun schedule trip awan dari BBC London untuk liputan di Kalteng.....ehhh jadwalnya juga 15-17 Juni 2006. JAdi bagaimana nih
Satu2nya cara ya merubah jadwal penerbangan menjadi tanggal 14 aja

Itupun kalau bisa, kalau nggak bisa ya mau bagaimana lagi...
Mg aja ketemeu ama Jihan org BBC itu di Jkt, biar diurus dulu deh

Dah ahhh, bosen di Walhi Kalbar, semuanya apda nggak ada...bintang lapangan semuaaaaaaaaa..


Wednesday, June 07, 2006

Etnis dan Bahasa Dayak di Kalimantan

Sumber : Languages of Indonesia, Kalimantan. Part of _Ethnologue: Languages of the World_, 13th Edition; Barbara F. Grimes, Editor; Summer Institute of Linguistics, 1996

  1. AHE (AHE DAYAK, DAYAK AHE) [AHE] 30,000 (1990 UBS). Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Work in progress.
  2. AMPANANG [APG] 30,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). East central, southeast of Tunjung, around Jambu and Lamper. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, Mahakam. Survey needed.
  3. AOHENG (PENIHING) [PNI] 2,630 (1981 Wurm and Hattori). North central near Sarawak border. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Muller-Schwaner 'Punan'. Survey needed.
  4. BAHAU [BHV] 3,200 (1981 Wurm and Hattori). Northeast, north and southeast of Busang. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Kayan. Survey needed.
  5. BAKUMPAI (BARA-JIDA) [BKR] 40,000 or more (1981 Wurm and Hattori). Kapuas and Barito rivers, northeast of Kualakapuas. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, West, South. Dialects: BAKUMPAI, MENGKATIP (MANGKATIP, OLOH MENGKATIP). Related to Ngaju, Kahayan, Katingan. Survey needed.
  6. BANJAR (BANJARESE, BANDJARESE, BANJAR MALAY) [BJN] 2,100,000 in Indonesia (1993 Johnstone); 3,000,000 in all countries (1993 J. Collins); 1.2% of the population (1989); 800,000 in Hulu, 700,000 in Kuala (1981 Wurm and Hattori). Around Banjarmasin in the south and east, and one pocket on east coast south of the Kelai River mouth. Also in Sabah, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayan, Local Malay. Dialects: KUALA, HULU. Needs intelligibility testing with Malay and Indonesian. Strongly influenced by Javanese. Settled 800 to 1000 A.D. Muslim. Survey needed.
  7. BASAP [BDB] 17,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Eastern Kalimantan, scattered throughout Bulungan, Sangkulirang, and Kutai. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, Rejang-Sajau. Dialects: JEMBAYAN, BULUNGAN, BERAU, DUMARING, BINATANG, KARANGAN. Cave-dwellers. Traditional religion, Christian. Survey needed.
  8. BEKATI' (BAKATIQ) [BAT] 4,000 (1986 UBS). Northwestern near Sarawak border, around Sambas and Selvas. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Bible portions 1986. Work in progress.
  9. BENYADU' [BYD] 45,000 possibly (1981 Wurm and Hattori). Northwestern near Sarawak border, around Tan, Darit. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Survey needed.
  10. BIATAH (BIDEYU, SIBURAN, LUNDU, LANDU) [BTH] 20,100 in all countries (1981 Wurm and Hattori). Northwest Kalimantan, on Sarawak border. Mainly in Sarawak, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. May be distinct from Biatah of Sarawak. Christian, traditional religion. NT 1963. Bible portions 1887-1912.
  11. BOLONGAN (BULUNGAN) [BLJ] 15,000 (1989). Northeast, around Tanjungselor, lower Kayan River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Murutic, Tidong. May be a dialect of Tidong or Segai. Classification uncertain. Traditional religion. Survey needed.
  12. BUKAR SADONG (SADONG, TEBAKANG, BUKA, BUKAR, SERIAN, SABUTAN) [SDO] 34,600 in all countries (1981 Wurm and Hattori). Also Sarawak, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Dialects: BUKAR SADONG, BUKAR BIDAYUH (BIDAYUH, BIDAYAH).
  13. BUKAT [BVK] 400 (1981 Wurm and Hattori). North central near Sarawak border, Kapuas River, southeast of Mendalam, 3 areas. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Muller-Schwaner 'Punan'. Survey needed.
  14. BUKITAN (BAKITAN, BAKATAN, BEKETAN, MANGKETTAN, MANKETA, PAKATAN) [BKN] 410 (1981 Wurm and Hattori). Iwan River, on the Sarawak border. Also in Sarawak, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, Melanau-Kajang, Kajang. Dialects: PUNAN UKIT, PUNAN BUSANG. Christian. Survey needed.
  15. BURUSU [BQR] 6,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, around Sekatakbunyi, north of Sajau Basap language. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, Rejang-Sajau. Survey needed.
  16. DAYAK, LAND [DYK] 57,619 (1981). Western Kalimantan. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Dialects: KARAGAN (KARANGAN), SIDIN (SIDING, SINDING), MERATEI (MERETEI), SAU (SAUH, BIRATAK), SERMAH (BIONAH), BERANG, SABUNGO, SANTAN, GURGO, SINAN, SUMPO, BUDANOH, SERING, GUGU, MATAN, TEMILA, BEHE, IPOH, MANYUKAI (MENJUKE, MENYUKAI, MANYUKE, MANUKAI), PUNAN (BUNAN, MURANG PUNAN, PENYABUNG PUNAN, BUSANG, DJULOI), KATI, BETA. There may be several languages represented among the dialects listed. All Land Dayak in Sarawak are covered by separate listings. Bible portions 1935. Survey needed.
  17. DJONGKANG [DJO] 45,000 possibly (1981 Wurm and Hattori). Northwest, south of Balai Sebut. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Survey needed.
  18. DOHOI (OT DANUM, UUT DANUM, UUD DANUM) [OTD] 80,000 (?) (1981 Wurm and Hattori) including 2,700 Ulu Ai'. Extensive area south of the Schwaner Range on the upper reaches of south Borneo rivers. The Ulu Ai' are on the Mandai River with 7 villages. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, West, North. Dialects: OT BALAWAN, OT BANU'U, OT MURUNG 1 (MURUNG 1, PUNAN RATAH), OT OLANG, OT TUHUP, SARAWAI (MELAWI), DOHOI, ULU AI' (DA'AN). Dohoi and Murung 1 may be separate languages. Traditional religion, Christian. Selections 1982. Work in progress.
  19. DUSUN DEYAH (DEAH, DEJAH) [DUN] 20,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Southeast, Tabalong River northeast of Bongkang. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, East, Central-South, Central. Survey needed.
  20. DUSUN MALANG [DUQ] 10,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). East central, west of Muarainu, northeast of Muarateweh. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, East, Central-South, South. Closest to Ma'anyan, Paku, Dusun Witu, and Malagasy. Survey needed.
  21. DUSUN WITU [DUW] 25,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Southeast, regions of Pendang and Buntokecil; south of Muarateweh. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, East, Central-South, South. Closest to Ma'anyan, Paku, Dusun Malang, Malagasy. Survey needed.
  22. EMBALOH (MBALOH, MALOH, MALO, MEMALOH, MATOH, PARI, PALIN, SANGAU, SANGGAU) [EMB] 10,000 (1991 NTM). West central, Hulu Kapuas Regency, just south of the Sarawak border, upper Kapuas River: Embaloh, Leboyan, Lauh, Palin, Nyabau, Mandai, and Kalis tributaries. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Mbaloh. Dialect: KALIS (KALIS MALOH, KALIS DAYAK). Complex of ethnic groups: Taman of upper Kapuas Rer, Suai, Taman Mendalem, Taman Sibau, Palin, Lauk, Leboyan, Kalis Dayak. Traditional religion, Christian. Work in progress.
  23. HOVONGAN (PUNAN BUNGAN) [HOV] 1,000 (1991 NTM). North central near Sarawak border, 2 areas. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Muller-Schwaner 'Punan'. Dialects: HOVONGAN, SEMUKUNG UHENG. Traditional religion, Christian. Work in progress.
  24. IBAN (SEA DAYAK) [IBA] 415,000 in all countries (1995 P. Martin); 1,000,000 including second language users (1995 WA). Also in Sarawak and Sabah, Malaysia, and Brunei. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayic-Dayak, Ibanic. Dialects: BATANG LUPAR, BUGAU, SEBERUANG, KANTU', DESA, KETUNGAU (AIR TABUN, SIGARAU, SEKALAU, SEKAPAT, BANJUR, SEBARU', DEMAM, MAUNG). Seberuang (20,000 speakers on the Kapuas River) may be a separate language. Typology: SVO. Traditional religion, Christian. Bible 1988. NT 1933-1952. Bible portions 1864-1968.
  25. KAHAYAN (KAHAIAN, KAHAJAN) [XAH] 45,000 (1981 Wurm and Hattori). Kapuas and Kahayan rivers, south central, northeast of Ngaju. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, West, South. Related to Ngaju, Katingan, and Bakumpai. Survey needed.
  26. KATINGAN [KXG] 45,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Katingan River, south central. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, West, South. Related to Ngaju, Kahayan, and Bakumpai. Survey needed.
  27. KAYAN MAHAKAM [XAY] 1,300 (1981 Wurm and Hattori). North central, Mahakam River, 2 areas. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Kayan. A mixture of Kayan and Ot Danum (Dohoi). Survey needed.
  28. KAYAN, BUSANG (KAJAN, KAJANG, BUSANG) [BFG] 3,000 (1981 Wurm and Hattori). On the upper Mahakam, Oga, and Belayan rivers. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Kayan. Dialects: MAHAKAM BUSANG, BELAYAN, LONG BLEH. Christian, traditional religion. Survey needed.
  29. KAYAN, KAYAN RIVER (KAYAN RIVER KAJAN, KAJANG) [XKN] 2,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, Kayan River, 2 areas. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Kayan. Dialects: UMA LAKAN, KAYANIYUT KAYAN. Survey needed.
  30. KAYAN, MENDALAM (MENDALAM KAJAN) [XKD] 1,500 (1981 Wurm and Hattori). North central, northeast of Putus Sibau, Mendalam River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Kayan. Survey needed.
  31. KAYAN, WAHAU (WAHAU KAJAN) [WHU] 500 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, north of Muara Wahau. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Kayan. Survey needed.
  32. KELABIT (KALABIT, KERABIT) [KZI] 1,650 in all countries (1981 Wurm and Hattori). Remote mountains, on Sarawak border, northwest of Longkemuat. Mainly in Sarawak, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Kelabitic. Dialect: LON BANGAG. Mountain slope. Agriculturalists: paddy and hill rice. Part Christian. Bible portions 1965.
  33. KEMBAYAN [XEM] 45,000 possibly (1981 Wurm and Hattori). Northwest, near Sarawak border, around Balaikarangan, Kembayan, Landak River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Survey needed.
  34. KENDAYAN (BAICIT, KENDAYAN-AMBAWANG, KENDAYAN DAYAK) [KNX] 150,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Kalimantan Barat, northeast of Bengkayang in the Ledo area, extending into the jungle area of Madi and Papan. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayic-Dayak. Dialects: AMBAWANG, KENDAYAN. Indonesian is well understood only by the few who have had at least a 6th grade education. Survey needed.
  35. KENINJAL (KANINJAL DAYAK, DAYAK KANINJAL, KANINJAL) [KNL] 35,000 (1990 UBS). West central, Sayan and Melawi rivers, around Nangapinoh, Nangaella, Nangasayan, Gelalak. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayic-Dayak. Work in progress.
  36. KENYAH, BAHAU RIVER (BAHAU RIVER KENYA) [BWV] 1,500 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, on Sarawak border, around Longkemuat, Iwan River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Kenyah, Main Kenyah. Dialects: LONG ATAU, LONG BENA, LONG PUYUNGAN. Survey needed.
  37. KENYAH, BAKUNG (BAKUNG, BAKUNG KENYA, BAKONG) [BOC] 2,000 in all countries (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, near the Sarawak border, Oga River and southeast of Datadian, and around Kubumesaai. Also in Sarawak, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Kenyah. Dialects: BOH BAKUNG, OGA BAKUNG, KAYAN RIVER BAKUNG. Muslim. Survey needed.
  38. KENYAH, KAYAN RIVER (KAYAN RIVER KENYA, KENYA, KENJA, KENYAH, KINJIN, KINDJIN, KEHJA) [KNH] 6,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, Apo Kayan highlands where Kayan River begins, Iwan River, and around Longbia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Kenyah, Main Kenyah. Dialects: LOWER KAYAN KENYAH, LONGBIA, KAYANIYUT KENYAH, LONG NAWAN, LONG KELAWIT. Christian. NT 1978. Bible portions 1956-1957.
  39. KENYAH, KELINYAU (KELINYAU, KELINJAU, KENJA, KENYAH, KENYA, KINJIN, KINDJIN, KEHJA) [XKL] 1,200 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, Kinjau River, around Long Laes, and Telen River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Kenyah, Main Kenyah. Dialects: UMA BEM, UMA TAU, LEPO' KULIT, UMA JALAM. Survey needed.
  40. KENYAH, MAHAKAM (MAHAKAM KENYA, KENYA, KENJA, KENYAH, KINJIN, KINDJIN, KEHJA) [XKM] 7,000 (1981 Wurm and Hattori). Northeast, east of Bahau, and on Mahakam River, 5 areas. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Kenyah, Main Kenyah. Dialects: MAHAKAM KENYAH, BOH. Survey needed.
  41. KENYAH, UPPER BARAM (UPPER BARAM KENJA, KENJA, KENYAH, KINJIN, KANYAY, KINDJIN) [UBM] 2,660 in all countries (1981 Wurm and Hattori). Border with Sarawak, northwest of Longkemuat. Mainly in Sarawak, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Kenyah, Main Kenyah. Survey needed.
  42. KENYAH, WAHAU (WAHAU KENYA) [WHK] 1,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, north of Muara Wahau and Wahau Kayan. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Kenyah. Dialect: UMA TIMAI. Survey needed.
  43. KEREHO-UHENG (PUNAN KERIAU) [XKE] 200 (1981 Wurm and Hattori). North central near Sarawak border, south of Bukat and Hovongan. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Muller-Schwaner 'Punan'. Survey needed.
  44. LARA' (LURU) [LRA] 12,000 in all countries (1981 CBFMS). Upper Lundu and Sambas rivers, around Bengkayang east of Gunung Pendering, and farther north, Pejampi and two other villages. Also Sarawak, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Traditional religion.
  45. LAWANGAN (LUWANGAN, NORTHEAST BARITO) [LBX] 100,000 (1981 Wurm and Hattori). Around the Karau River in east central Kalimantan. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, East, North. Dialects: TABUYAN (TABOYAN, TABOJAN, TABOJAN TONGKA), AJUH, BAKOI (LAMPUNG), BANTIAN (BENTIAN), BANUWANG, BAWU, KALI, KARAU (BELOH), LAWA, LOLANG, MANTARAREN, NJUMIT, PURAI, PURUNG, TUWANG, PASIR, BENUA. At least 17 dialects. Tawoyan may be inherently intelligible. Survey needed
  46. LENGILU [LGI] 10 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, between Sa'ban and Lundayeh. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Kelabitic. Nearly extinct.
  47. LUNDAYEH (SOUTHERN MURUT, LUN DAYE, LUN DAYAH, LUN DAYA, LUN DAYOH, LUNDAYA) [LND] 25,000 in Kalimantan (1987); 10,000 in Sarawak, Malaysia (1987); 2,800 in Sabah, Malaysia (1982 SIL); 450 in Brunei (1987); 38,250 in all countries. Interior about 4 degrees north from Brunei Bay to headwaters of Padas River, to headwaters of Baram and into Kalimantan, Indonesian mountains where tributaries of Sesayap River arise. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Kelabitic. Dialects: LUN DAYE, PAPADI, LUN BAWANG (LONG BAWAN, SARAWAK MURUT). Most speakers live in Indonesia. Not Murutic, although sometimes called Southern Murut. Christian (Lunbawang, some Lundayeh), traditional religion (others). Bible 1982. NT 1962. Bible portions 1947.
  48. MA'ANYAN (MAANYAK DAYAK, MA'ANJAN, SIANG) [MHY] 70,000 (1981 Wurm and Hattori). South around Tamianglayang, area of the drainage of Patai River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, East, Central-South, South. Dialects: SAMIHIM (BULUH KUNING), SIHONG (SIONG), DUSUN BALANGAN. Related to Malagasy. Traditional religion. NT in press (1996). Bible portions 1950.
  49. MALAYIC DAYAK [XDY] 520,000 including 300 Tapitn, 100,000 (?) Banana', 100,000 (?) Kayung, 200,000 Delang, 10,000 Semitau, 10,000 Suhaid, 20,000 Mentebah-Suruk (1981 Wurm and Hattori). Banana' and Tapitn are western, between Singakawang, Bengkayang, Darit, and Sungairaya; Kayung and Delang are southern, between Sandai, Muarakayang, Pembuanghulu, Sukamara, and Sukaraja; Semitau, Suhaid, and Mentebah-Suruk are eastern, southeast of Kapuas River from Sintang to Putus Sibau. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayic-Dayak. Dialects: TAPITN, BANANA', KAYUNG (KAYONG), DELANG, SEMITAU, SUHAID, MENTEBAH-SURUK. May constitute 3 or more languages. Related to Selako, Kendaya, and Keninjal. Work in progress.
  50. MALAY, BERAU (BERAU, MERAU MALAY) [BVE] 20,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). East central coastal area, Tanjungreder and Muaramalinau in the north to Sepinang in the south. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayan, Local Malay. Shares phonological innovations with Kutai Malay, Banjar, and Brunei. Survey needed.
  51. MALAY, BUKIT (BUKIT, MERATUS) [BVU] 50,000 (1981 Wurm and Hattori). Southeastern, Sampanahan River, northwest of Limbungan. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayan, Local Malay. Traditional religion. Survey needed.
  52. MALAY, KOTA BANGUN KUTAI [MQG] 80,000 (1981 Wurm and Hattori). Central Mahakam River basin. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayan, Local Malay. Not intelligible with Tenggarong Kutai Malay. May be intelligible with Northern Kutai. Survey needed.
  53. MALAY, TENGGARONG KUTAI (KUTAI, TENGGARONG) [VKT] 210,000, including 100,000 in Tenggarong, 60,000 in Ancalong, 50,000 in Northern Kutai (1981 Wurm and Hattori). Mahakam River basin, east central coastal area, from Sepinang and Tg. Mangkalihat in the north to Muarabadak and Samarinda in the south. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayan, Local Malay. Dialects: TENGGARONG KUTAI, ANCALONG KUTAI, NORTHERN KUTAI. Many dialects. Tenggarong and Kota Bangun are not inherently intelligible. Shares phonological innovations with Berau Malay, Banjar, and Brunei. Survey needed.
  54. MODANG [MXD] 15,300 (1981 Wurm and Hattori). Around Segah, Kelinjau, and Belayan rivers in northeast Kalimantan, 5 areas. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Modang. Dialects: KELINGAN (LONG WAI, LONG WE), LONG GLAT, LONG BENTO', BENEHES, NAHES, LIAH BING. Survey needed.
  55. MUALANG [MTD] 10,000 (1981 Wurm and Hattori). Along the Ayak and Belitang Rivers, about 200 miles upstream from Pontianak. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayic-Dayak, Ibanic. Closely related to Iban. Survey needed.
  56. NGAJU (NGADJU, NGAJU DAYAK, BIADJU, SOUTHWEST BARITO) [NIJ] 250,000 (1981 Wurm and Hattori). Kapuas, Kahayan, Katingan, and Mentaya rivers, south. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, West, South. Dialects: PULOPETAK, KAPUAS (NGAJU, BARA-DIA), BA'AMANG (BARA-BARE, SAMPIT), MANTANGAI (OLOH MANGTANGAI). Related to Katingan, Kahayan, Bakumpai. Trade language for most of Kalimantan, from the Barito to the Sampit rivers, east of the Barito languages, and north in the Malawi River region. Bible 1858-1955. NT 1846, in press (1996). Bible portions 1897-1905.
  57. NYADU (NJADU, BALANTIANG, BALANTIAN) [NXJ] 9,000. West and north Kalimantan, Landak, tributary of Sambas River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Similar to Lara' spoken along upper Lundu and Sambas Rivers. Bible portions 1952. Survey needed.
  58. OKOLOD (KOLOD, KOLOUR, KOLUR, OKOLOD MURUT) [KQV] 2,000 to 3,500 in all countries (1985 SIL). Northeast along Sabah border, east of Lumbis, north of Lundayeh. Primarily Kalimantan and Sarawak, Malaysia, and some in Sabah, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Murutic, Murut. Traditional religion, Christian. Work in progress.
  59. PAKU [PKU] 20,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Southeast, south of Ampah. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, East, Central-South, South. Closest to Ma'anyan, Malagasy, Dusun Malang, Dusun Witu. Survey needed.
  60. PUNAN APUT (APUT) [PUD] 370 (1981 Wurm and Hattori). Northeast, west and north of Mt. Menyapa. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Muller-Schwaner 'Punan'. Survey needed.
  61. PUNAN MERAH [PUF] 137 (1981 Wurm and Hattori). Northeast, Mahakam River, east of Ujohhilang. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Muller-Schwaner 'Punan'. Distinct from Punan Merap. Survey needed.
  62. PUNAN MERAP [PUC] 200 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, east of Longkemuat. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, Rejang-Sajau. Distinct from Punan Merah. Survey needed.
  63. PUNAN TUBU [PUJ] 2,000 (1981 Wurm and Hattori). Northeast, Malinau, Mentarang, and Sembakung rivers, 8 locations. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Kenyah. May not be a Kenyah language. Survey needed.
  64. PUTOH [PUT] 6,000 (1981 Wurm and Hattori). Northeast, east of Lundayeh and Sa'ban, Mentarang River, around Longberang, Mensalong, and Bangalan. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Kelabitic. Dialects: PA KEMBALOH, ABAI. Survey needed.
  65. RIBUN [RIR] 45,000 possibly (1981 Wurm and Hattori). Northwest, south of Kembayan. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Survey needed.
  66. SA'BAN [SNV] 1,000 in all countries (1981 Wurm and Hattori). Northeast on Sarawak border, south of Lundayeh. Also in Sarawak, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Kelabitic. Bible portions 1969. Survey needed.
  67. SAJAU BASAP (SAJAU, SUJAU) [SAD] 6,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Northeast, northeast of Muaramalinau. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, Rejang-Sajau. Dialects: PUNAN SAJAU, PUNAN BASAP, PUNAN BATU2. Distinct from Basap, but related. Survey needed.
  68. SANGGAU [SCG] 45,000 possibly (1981 Wurm and Hattori). Northwestern, around Sanggau, Kapuas River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Survey needed.
  69. SARA [SRE] Smaller than Lara. Near Sanggau-Ledo northeast of Ledo. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Some dialect differences but one written form can serve. Work in progress.
  70. SEBERUANG [SBX] 20,000 (1993 UBS). Kapuas River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayic-Dayak, Ibanic. Typology: SVO. Traditional religion, Christian. Work in progress.
  71. SEGAI [SGE] 2,000 (1981 Wurm and Hattori). Northeast, Kelai River and around Longlaai. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Kayan-Murik, Modang. Dialects: KELAI, SEGAH. Bolongan may be a dialect. Survey needed.
  72. SELAKO (SELAKO DAYAK, SALAKAU, SILAKAU) [SKL] 100,000 in Kalimantan (?) (1981 Wurm and Hattori); 3,800 in Sarawak, Malaysia (1981 Wurm and Hattori). Northwest, around Pemangkat. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Malayic, Malayic-Dayak. Mainly traditional religion.
  73. SELUNGAI MURUT [SLG] 800 in all countries (1981 Wurm and Hattori); 300 in Sabah (1990 SIL). Along the upper reaches of the Sembakung River, east of Lumbis. Also in Sabah, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Murutic, Murut.
  74. SEMANDANG [SDM] 30,000 (1981 Wurm and Hattori). West central, around Balaiberkuwak, north of Sandai. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Land Dayak. Dialects: SEMANDANG, GERAI, BEGINCI, BIHAK. Traditional religion, Christian. Bible portions 1982. Work in progress.
  75. SEMBAKUNG MURUT (SIMBAKONG, SEMBAKOENG, SEMBAKONG, TINGGALAN, TINGGALUM, TINGALUN) [SMA] 5,000 in all countries (?) (1981 Wurm and Hattori). Along the Sembakung River in northern Kalimantan, from the mouth, into Sabah, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Murutic, Tidong.
  76. SIANG (OT SIANG) [SYA] 60,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). Central, east of Dohoi. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, West, North. Dialects: SIANG, MURUNG2. Related to Dohoi. Survey needed.
  77. TAGAL MURUT (SUMAMBU-TAGAL, SUMAMBU, SUMAMBUQ, SEMEMBU, SEMAMBU) [MVV] 2,000 Alumbis in Kalimantan; 28,000 to 48,000 in Sabah, Malaysia (1987 SIL); 30,000 to 50,000 in all countries (1991 SIL). Along the Pegalan Valley, Alumbis River. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Murutic, Murut. Dialects: RUNDUM (ARUNDUM), TAGAL (TAGOL, NORTH BORNEO MURUT, SABAH MURUT), SUMAMBU (SEMEMBU, SUMAMBUQ), TOLOKOSON (TELEKOSON), SAPULOT MURUT (SAPULUT MURUT), PENSIANGAN MURUT (PENTJANGAN, TAGAL, TAGUL, TAGOL, TAGGAL, LAGUNAN MURUT), ALUMBIS (LUMBIS, LOEMBIS), TAWAN, TOMANI (TUMANIQ), MALIGAN (MAULIGAN, MELIGAN, BOL MURUT, BOLE MURUT). NT 1984-1991. Bible portions 1965-1990.
  78. TAMAN (TAMAN DAYAK, DAYAK TAMAN) [TMN] 5,000 to 6,000 (1991 NTM). North central, Kapuas River in the area directly upriver from Putussibau, and the Mendalam and Sibau tributaries. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Sundic, Mbaloh. Traditional religion, Christian. Work in progress.
  79. TAUSUG (TAW SUG, SULU, SULUK, SOOLOO, TAUSOG, TAOSUG, MORO JOLOANO, JOLOANO SULU) [TSG] 12,000 in Kalimantan (1981 Wurm and Hattori); 330,000 in the Philippines (1975 census); 110,000 in Sabah, Malaysia (1982 SIL); 492,000 in all countries (1981 Parshall). 500,000 others speak it as second language in the Philippines (1986 SIL). Settlements along the coast of northeastern Kalimantan, immigrants from the Sulu Archipelago in the Philippines. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Meso Philippine, Central Philippine, Bisayan, South, Butuan-Tausug. Fishermen. Muslim. NT 1985. Bible portions 1918-1993.
  80. TAWOYAN (TAWOYAN DAYAK, TABOYAN, TABUYAN, TABOJAN, TABOJAN TONGKA) [TWY] 20,000 (?) (Wurm and Hattori 1981). East Central around Palori. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, East, North. May be inherently intelligible with Lawangan. Survey needed.
  81. TIDONG (CAMUCONES, TIDUNG, TEDONG, TIDOENG, TIRAN, TIRONES, TIROON, ZEDONG) [TID] 25,000 in all countries (1981 Wurm and Hattori); 9,800 in Malaysia. Population center is along Sembakung and Sibuka Rivers of eastern Kalimantan, coast and islands around Tarakan and interior, Malinau River. Also Sabah, Malaysia. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Northwest, North Sarawakan, Dayic, Murutic, Tidong. Dialects: NONUKAN (NUNUKAN), PENCHANGAN, SEDALIR (SALALIR, SADALIR, SARALIR, SELALIR), TIDUNG, TARAKAN (TERAKAN), SESAYAP (SESAJAP), SIBUKU.
  82. TUNJUNG (TUNJUNG DAYAK) [TJG] 50,000 (?) (1981 Wurm and Hattori). East central, between Adas, Dempar, Melak, and east around the lake; south around Muntaiwan. Austronesian, Malayo-Polynesian, Western Malayo-Polynesian, Borneo, Barito, Mahakam. Dialects: TUNJUNG (TUNJUNG TENGAH), TUNJUNG LONDONG, TUNJUNG LINGGANG, PAHU. Work in progress.

Monday, June 05, 2006

Pilih Jadi Budak Seumur Hidup Atau Merubah Pikiran ?

TAPI kamu, orang Indonesia, kalian tak akan mungkin merdeka selama kamu belum membuang semua "kotoran" magis dari kepalamu, selama kamu masih membanggakan kebudayaan kuno yang penuh butir-butir pikiran yang keliru, kepasrahan, dan selama kamu berjiwa budak..." (Tan Malaka dalam Massa Actie: 1926)

Monday, May 29, 2006

LAHAN GAMBUT DI KALTENG TETAP POTENSIAL UNTUK LAHAN PERTANIAN

Pemerintah ke depan akan menghidupkan kembali Pengembangan Lahan Gambut Sejuta Hektar (PLG) di Kalimantan Tengah yang sempat dihentikan tahun 1999 lalu. Pemerintah menilai proyek PLG yang telah dilaksanakan dimasa lalu tidak seluruhnya mengalami kegagalan. Sebagai contoh di Wilayah Kerja A, khususnya A1, A2, dan A5 yang akan dijadikan lokasi Pesta Panen Raya untuk musim tanam April – September 2004 yang direncanakan September mendatang. Memang tidak seluruh areal pengembangan yang luasnya lebih dari satu juta hektar (1,119 ha) cocok untuk ditanami dengan padi yang merupakan kebutuhan pokok masyarakat kita. Namun, sebagian dapat digunakan sebagai areal konservasi.

Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto dalam kunjungan kerjanya ke PLG di Desa Dadahup yang didampingi Gubernur Kalimantan Tengah, Agustin Teras Narang, Dirjen Bina Marga Hendrianto dan Dirjen Sumber Daya Air, Siswoko serta Pejabat dari Instansi Terkait Kamis (30/3) lalu. Menurut Djoko, pemerintah sangat menyangkan jika investasi yang telah ditanam begitu besar tetapi kemudian tidak dimanfaatkan secara optimal. “Boleh dikatakan mubazir jika kawasan itu tidak tergarap. Apalagi di lahan ini sudah menghasilkan dan berpotensi jadi penopang ketahanan pangan nasional,” tegas Menteri PU.

Menteri PU menambahkan, kedatangannya ke lokasi PLG itu untuk melihat langsung infrastruktur ke PU an apa saja yang perlu dibangun untuk mensukseskan Pesta Panen Raya yang direncanakan akan dihadiri Presiden SBY September mendatang. Dirinya mengaku, setelah melihat langsung ada beberapa prasarana yang belum memadai seperti pintu air, saluran primer, jalan inspeksi saluran belum memadahi. Terkait dengan masalah itu Menteri PU berjanji akan mengalokasikan dana bantuan untuk pengembangan PLG ke depan.

“Pemerintah sudah komitmen akan membantu pada proyek ini. Begitu pula dengan instansi terkait. Jadi saya mengharapkan adanya koordinasi yang baik antara instansi terkait dengan pemprov/pemkab Kalteng. Instansi sangat berkepentingan dengan proyek ini. Jadi tidak hanya Departemen PU saja,” ucap Djoko Kirmanto. Dia mencontohkan, Deptan sebagai penyuluh, Depnakertrans yang mendatangkan para transmigran, tambahnya. Djoko sangat mengharapkan Gubernur Kalteng menjadi ketua tim dalam pelaksanaan PLG di wilayah yang merupakan wewenangnya.

Gubernur Kalteng Teras Narang mengaku, pihaknya telah berkoordinasi dengan Bulog untuk pemasaran hasil tanam dari daerah PLG. Pasalnya, hasil tanam seperti palawija dan padi tidak mungkin habis dikonsumsi penduduk Kalteng yang jumlahnya sekitar 2 juta jiwa. Stok yang berlimpah dari hasil PLG harus di-ekspor ke propinsi lain yang juga sangat membutuhkan. Teras juga menjelaskan Menteri PU dalam penangan kawasan PLG sangat apresiatif dan menyatakan akan terus membantu. Oleh karena itu dirinya merasa bangga beliau bersedia bersedia mengunjungi Lokasi PLG.

Dijelaskan, 29 April yang akan datang kami sangat berharap Menteri PU kembali lagi untuk bersama-sama dengan menteri lain seperti Menakertrans, Mentan, Mendagri, Menko Kesra untuk melakukan penanaman benih padi di tempat ini. Sekaligus kedatangan Presiden SBY pada Pesta Panen yang telah direncanakan akan hadir September bulan depan. Menurutnya, masyarakat Kalteng akan sangat antusias dan berbondong-bondong menyambut kedatangan presiden RI tersebut.

Sementara itu, Dirjen Sumber Daya Air Siswoko dalam penjelasannya menyatakan, pihaknya sejak tahun 2000 telah fokus mengembangkan daerah kerja A tempat dimana UPT Lamunti dan UPT Dadahup berada di dalamnya. Dijelaskan dari areal 1,119 juta ha telah dibagai menjadi 4 daerah kerja (A, B, C, D) ditambah F untuk kawasan konservasi. Namun khusus untuk menyokong Pesta Panen Raya tahun ini berdasarkan masukan dari pakar gambut UGM, Tim Pakar ITB dan IPB maka ditetapkanlah daerah kerja A1, A2 dan A5 sebagai lokasi peresmian Pesta Panen Raya.

Menurut Siswoko lokasi itu dipilih UPT Lamunti dan UPT Dadahup dapat dijangkau melalui angkutan sungai dan angkutan darat yang berjarak 45 km dari kota Kuala Kapuas. Dijelaskan permasalahan utama yang menjadi kendala selama ini diantaranya adala sistem tata air seperti kurang optimalnya fungsi jaringan tata air, kurang berfungsinya sistem pengendalian banjir. Oleh sebab itu, ujar Siswoko kegiatan program yang dilakukan saat ini lebih difokuskan pada penanganan sistem tata air termasuk upaya pengendalian banjir dengan menutup ruas-ruas tanggul yang bobol

Pelaksanaan musim tanam April-September 2006 yang akan dilakukan para menteri terkait diareal sekitar 12.500 hektar merupakan bagian integral dari rencana rehabilitasi dengan Panen Raya mendatang, sekaligus menadai dimulainya pelaksanaan INPRES kegiatan Rehabilitasi kawasan eks. PLG di Kalteng. (Sony)

Kalteng minta Dibangun Pelabuhan dan Rel KA untuk Batu Bara

JAKARTA: Pemprov Kalimantan Tengah meminta pemerintah pusat agar membantu pembangunan infrastruktur rel kereta api serta pelabuhan batu bara di daerah tersebut, sehingga dapat segera dilaksanakan.

Permintaan itu terkait dengan crash program pemerintah untuk membangun PLTU (pembangkit listrik tenaga uap) berbahan bakar batu bara berkapasitas 10.000 MW yang harus rampung pada 2009.

Gubernur Kalimantan Tengah Teras Narang mengatakan pembangunan infrastruktur transportasi tersebut harus segera dilaksanakan, sehingga pada 2009 pasokan batu bara ke sejumlah PLTU dapat lancar didistribusikan. Saat ini, Kalimantan yang kaya batu bara tidak memiliki infrastruktur rel kereta api (KA) dan pelabuhan batu bara. Pelabuhan batu bara hanya terdapat di Sumatra dan Jawa.

Dari studi yang sudah dilakukan, Kalteng rencananya akan membangun rel KA Puruk Cuhu-Mangkatip sepanjang 250 km, peningkatan jalan eks hak pengusahaan hutan Sungai Hanyu-Mangkatip, pembangunan pelabuhan ekspor batu bara di Desa Mangkatip, serta membangun sejumlah pelabuhan di Bahaur Sungai Kahayan, Matalayur, Samuda di Sungai Mentaya, dan Teluk Sigintong.

"Namun, pemerintah setempat tidak memiliki dana besar untuk membangun infrastruktur tersebut," ujar Teras usai menjadi pembicara Seminar Coal 2006, The 1st International Trade Exhibition on Coal Mining Technology & Equipment akhir pekan lalu.

Di tempat yang sama, Simon Felix Sembiring, Dirjen Mineral Batubara dan`Panas Bumi pada Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, mengatakan pembangunan infrastruktur seperti rel KA dan pelabuhan batu bara adalah tugas Dephub. (k18/Bambang Dwi Djanuarto)

Sumber : Bisnis Indonesia

Friday, May 26, 2006

SELANTING LESTARI Aja Deh...!!


Biar tercatat dan bisa dibuka oleh semuanya, mending aku masukin ke blog aja apa-apa yang disepakati oleh kawan-kawan pada Sinergy Meeting [SIMEET] tanggal 19-20 Mei 2006 lalu.

Dibawah tertera rencana tindakan strategis yang akan dilakukan oleh Aliansi SELANTING [Seruyan-Lamandau-Tanjung Puting] LESTARI.

Sebetulnya malas nulis2 ini, tapi khan harus di publish, habis Menhut juga ngaco sih, setindaknya anak buahnya [Balai Pengukuhan Kawasan Hutan Wilayah V Banjarbaru] yang ngaco, masa main itung2 hutan terus dan keluar2nya "COCOK UNTUK DIKONVERSI". Kalau konversi terus, bagaimana nasib hutan kedepan, yang ada hutan sawit aja deh...

Rencana tindak kedepan ALIANSI SELANTING LESTARI , yaitu :
1. Penguatan data dan informasi
  • Pengembangan data-base
  • Riset
  • Analisis hukum dan kebijakan
2. Peningkatan kapasitas dan kelembagaan rakyat
  • Pengorganisasian rakyat
  • Pemetaan wilayah
  • Penguatan ekonomi rakyat
  • Pengorganisasian kasus
  • Pendidikan politik rakyat
3. Pengembangan kapasitas kelembagaan/jaringan
  • Peningkatan kapasitas & jaringan kerja kolaborasi
  • Strategi dan media komunikasi
  • Fundrising
4. Penyadaran dan penggalangan dukungan publik
  • Media kampanye
  • Kampanye pasar dan konsumen
  • Lobby / negosiasi pemerintah
  • Yudicial review/litigasi
5. Emergency advokasi
  • Analisis hukum & kebijakan
  • Yudicial review atas kebijakan pemerintah [pusat dan daerah]
  • Pengorganisasian kasus
Good Luck deh....

Selamat Datang Sawit, Selamat Datang Kaum Landless


Landless adalah istilah bagi suatu kaum yang tidak mempunyai tanah atau sebuah bangsa atau suku bangsa yang keberadaannya nyata tetapi sesungguhnya dia tidak mempunyai tanah atau lahan untuk mengambangkan kehidupan dan mata pencariannya. Contoh bangsa-bangsa demikian seperti Palestina, bangsa Aborigin di Australia dan bangsa Indian di Amerika.

Di Indonesia juga sebagian besar masyarakat yang tinggal di Pulau Jawa adalah kaum landless yang tidak mempunyai tanah lagi, petani atau kelompok agraris yang sangat besar di Pulau Jawa sesungguhnya hanyalah petani penggarap dan bukan pemilik tanah. Disamping tanahnya sudah direbut sebagai tanah negara yang dikelola oleh Perum Perhutani, juga berubah fungsi menjadi kawasan industri.

Kalimantan Tengah yang dihuni oleh sebagian besar masyarakat adat Dayak dari berbagai sub-suku serta beberapa suku lainnya pada saatnya juga akan menjadi kaum landless. Masyarakat Adat Dayak akan kehilangan tanahnya, kebunnya, beje-nya, kaleka nya, pahewan-nya dan tanah-tanah keramatnya.

Indikasi kearah ini sudah sangat nampak, landless sudah diambang mata. Kalau mau bukti perhitungan dan fakta-fakta berikut akan membawa anda menjadi yakin kalau orang Dayak akan kehilangan tanahnya dalam jangka tidak sampai 10 tahun lagi.

Fakta 1 : Pada tahun 2003 Pemerintah daerah dan DPRD Kalteng dengan gagah telah mengesahkan Perda No. 8 Tahun 2003 tentang RTRWP Kalteng - yang sesungguhnya juga masih kontroversial dan ditentang NGOs karena ada alih fungsi hutan secara manifulatif untuk meloloskan tambang-tambang raksasa - dengan membagi-bagi peruntukan tanah secara sepihak tanpa konsultasi dengan masyarakat sebagai bagian tak terpisahkan dari bangsa yang mendiami wilayah Kalteng sejak ratusan bahkan ribuan tahun.

Pejabat Pemerintah kita tidak sadar bahwa kedudukan dan martabat yang disandangnya sekarang berasal dari usaha moyangnya mengelola tanah. Tanah yang menghasilkan rotan, getah, nasi dan duit untuknya sekolah. Ternyata kemudian kepintarannya digunakan hanya untuk merampas tanah-tanah rakyat. Sungguh kita betul-betul telah menjadi bangsa yang sial, sekali lagi sial.

Fakta 2 : Tahun 2004 sekitar awal tahun sampai dengan bulan Mei 2004 Gubernur Kalimantan Tengah menggulirkan rencana spektakulernya untuk mengembangkan perkebunan sawit jutaan hectare [sesungguhnya bukan sejuta hectare]. Rencana ini tentu saja tidak lepas dari pengaruh dan propaganda canggih kaum kapitalis yang bermaksud mengusaia tanah-tanah rakyat Kalteng untuk pembangunan perkebunan sawit miliknya.

Sayang-sungguh sayang pejabat kita yang telah berhasil menjadi “orang” karena tanah dan hasil diatasnya terbuai dan mabuk dengan bujukan ini, sehingga dengan gampang mengorbankann tanah-tanah rakyat untuk dijadikan perkebunan skala raksasa, milik konglomerat. Sungguh sekali lagi wacana ekonomi kerakyatan betul-betul hanya dilidah dan bualan busuk saja. Ekonomi tetap bertumpu pada pertumbuhan yang selama krisis terbukti tidak mampu membendung badai keterpurukan ekonomi bahkan krisis multidimensional.

Pertumbuhan ekonomi dengan basis konglomerasi sangat mudah untuk melarikan modal dan hanya meninggalkan sisa-sisa ampas dan pencemaran serta keterbengkalaian bersama derita rakyat.

Kembali kepada soal landless dan keterkaitannya dengan fakta 1 dan fakta 2, maka akan saya tampilkan angka-angka berdasar fakta 1 yang berimplikasi pada fakta 2 seterusnya berimplikasi pada landless masyarakat Dayak.

Dalam RTRWP Kalteng sesuai dengan Perda no. 8 Tahun 2003 hanya ada 2 peruntukan lahan yang memungkinkan dikelola oleh “rakyat” [dalam tanda petik karena masih ada pertanyaan-rakyat yang mana ?], yaitu Kawasan Pengembangan Produksi [KPP] dan Kawasan Pemukiman dan Peruntukan Lainnya [KPPL]. Selebihnya merupakan peruntukan kawasan seperti Cagar Alam, Hutan Lindung, Hutan Produksi, Hutan Produksi Terbatas, Kawasan Hidrologi, Kawasan Ekosistem Air Hitam dan lain-lain sejumlah 18 items. Kawasan tersebut dapat dikatakan tidak dapat dikelola oleh rakyat secara normal, kecuali dengan prosedure khusus yang sangat berbelit atau bahkan merupakan kawasan “terlarang”.

KPP Kalteng diperuntukan seluas 2.789.108,09 ha dan KPPL seluas 1.920.054,79 ha. Atau secara keseluruhan luasnya kalau dijumlahkan adalah 4.709.162.88 ha.
Dengan luasan demikian, kita akan mulai berhitung mengenai porsi ideal bagi petani atau masyarakat pengelola tanah, dimana banyak literatur menyebutkan luasan ideal bagi petani atau pengelola tanah adalah sekitar 2 hektare [belum termasuk untuk pemukiman dan pekarangan].

Lalu tengoklah angka jumlah penduduk Kalteng saat ini [saja], jumlahnya sekitar 1,9 juta orang [belum diperhitungkan pertumbuhan penduduk dalam waktu 10 tahun kedepan]. Dengan angka penduduk yang demikian, idelanya harus dialokasikan tanah sebagai persiapan kedepan paling tidak seluas 1,9 juta X 2 ha, yaitu sebanyak 3.800.000 ha.

Dalam jangka 10 tahun kedepan, barangkali tanah seluas itu dapat dijadikan sebagai ladang seluas 0,5 haektare, kebun seluas 0.4 hektare, perumahan dan pekarangan 0,2 hektare, sisanya adalah untuk kuburan kalau kita semua telah mati dan pasti mati.

Memang KPP dan KPPL di Kalteng yang dimuat dalam RTRWP lebih luas dari kebutuhan ideal pemilikan tanah bagi rakyat, tetapi………….angka 4.709.162.88 ha KPP dan KPPL tersebut telah lebih dahulu dikuasai dan diperuntukan bagi perkebunan skala raksasa [sawit] yang luasnya diprediksikan sekitar 2,5 juta hectare. Jadi sisanya hanya tinggal 2.2 juta ha saja. Kalau mau dibagikan secara ideal maka angka tersebut hanya akan memberikan gambaran bahwa setiap orang di kalteng saat ini hanya akan memiliki rasio atas tanah seluas 1,16 hektare.

Peluang rakyat untuk mendapatkan “keamanan” atas tanahnya untuk dapat memperoleh kedaulatan atas pengelolaan lahan dan tanahnya sesungguhnya sudah dibuka dan terbuka melalui TAP MRP No. IX tahun 2001 Tentang pembaruan Agraria dan pengelolaan Sumberdaya Alam. Bahkan dalam Sidang Umum MPR Tahun 2003 memutuskan bahwa TAP MPR No. IX tetap berlaku sampai terlaksananya seluruh ketentuan dalam ketetapan tersebut. Dus….kemudian ditambah lagi dengan Hasil sidang Komisi C tentang Saran yang merumuskan beberapa hal terkait dengan materi tersebut, yang salah satunya adalah “…mempermudah dan mempermurah proses sertifikasi tanah untuk rakyat kecil, khusunya para petani…”.

Tetapi kemudian apa yang terjadi, saran dan ajuran tetap saja saran dan anjuran, “ anjing menggonggong, kapilah tetap berlalu”. Tidak ada kemudahan dan kemurahan bagi rakyat kecil. Kemudahan dan kemurahan hanya milik pemodal berkantong tebal dan pintar berdasarkan propaganda.

Dengan demikian adalah pantas saya ucapkan pada kita semua ; Selamat menunggu hari-hari tanpa tanah dan menjadi kaum landless. Semoga.

Tuesday, May 23, 2006

“Pengelolaan Asset Alam dan Konflik ” [Solusi Alternatif]



Tulisan singkat dan sederhana ini dibuat untuk menjawab kebutuhan praktis di satu sisi dan langkah strategis penting lainnya disisi lain.

Dalam tataran praktis, Ornop/NGOs mencermati dominasi konflik lahan yang kerap terjadi dan mempengaruhi kepentingan masyarakat dan pemodal yang saling berhadapan. Ini perlu penyelesaian sesegeranya.

Sedang dalam tataran strategis, nampak bahwa konflik, mis-understanding, sikap saling curiga dan saling menyalahkan antar berbagai pemangku kepentingan [masyarakat, pemerintah, pemodal dan NGOs] adalah hal penting yang harus diselesaikan. Oleh karena itu ada 2 hal penting yang perlu dipertimbangkan, yaitu :

1. Meminimalisir Konflik Lahan Usaha

Lahan usaha atau tanah atau kami sebut dengan sumber-sumber kehidupan rakyat dan asset alam, merupakan modal penting dalam sebuah proses produksi bagi siapa saja, tidak hanya pemodal/pengusaha, tetapi juga masyarakat dan rakyat kebanyakan.

Saat ini berbagai document yang ada pada kami dari berbagai referensi dan sumber menunjukan bahwa 75 % masalah penting dalam usaha di sektor-sektor perkebunan, kehutanan dan pertambangan adalah konflik lahan, konflik tanah atau sumber-sumber kehidupan. Selebihnya adalah masalah tenaga kerja, pencemaran dan masalah dampak sosial.

Dengan melihat fenomena demikian, maka sudah sepantasnya langkah strategis yang diambil adalah “menyelesaikan penyebab” dan bukannya mengobati dampak saja. Artinya perlu dicermati akar cikal bakal penyebab konflik lahan/tanah yang terjadi.

Dari pengalaman yang kami dapatkan selama bertahun-tahun menjadi “penampung” keluhan masyarakat mengenai konflik lahan ini terlihat bahwa akar utamanya adalah rakyat merasa kehilangan alat produksinya berupa tanah, tidak ada kejelasan “keamanan” atas tanah yang selama ini dikelolanya sejak turun temurun, sebab suatu saat-suatu masa bisa saja diambil alih oleh konsesi pengusahaan tertentu [kebun, tambang atau kehutanan, bahkan dijadikan kawasan konservasi mati].

Harus kita akui bahwa masyarakat juga membutuhkan alat produksi berupa tanah dan lahan, semakin lama semakin luas seiring perkembangan jumlah penduduk yang semakin berkembang. Kemandirian rakyat berusaha harus didukung dan difasilitasi dengan distribusi alat produksi yang proporsional.

Sayangnya kadang-kadang, disela masih cukupnya lahan-lahan dan tanah-tanah yang belum terkelola oleh masyarakat, investasi yang memerlukan tanah justru bekerja ditanah-tanah yang sudah dikelola masyarakat. Tanah-tanah yang dapat dijangkau dengan kemampuan terbatas masyarakat. Hal inilah yang kerap kali menimbulkan konflik, dimana masyarakat merasa kehilangan alat produksi, paling tidak biaya produksinya menjadi semakin meningkat, sementara alternative usaha lainnya semakin minim ditambah dengan beban tanggungan hidup yang semakin meningkat juga.

Kondisi demikian tentu saja tidak membuat investasi menjadi merasa aman, bahkan cenderung dalam keadaan selalu dihantui keresahan dan tekanan. Oleh karena itu penting untuk dicari solusi alternative agar semua pihak mendapatkan ketenangan dan bahkan keuntungan.

Langkah taktis yang perlu diterobos untuk meminimalisir adalah memberikan ruang terjadinya power shering atas sumber alam [tanah] yang kemudian menimbulkan terjadinya benefit shering secara otomatis.

Investasi Natura sebagai Solusi.

Investasi natura adalah investasi bukan uang yang ditanamkan dalam suatu usaha. Salah satu investasi adalah alat produksi berupa tanah/lahan usaha milik masyarakat yang selama ini telah pernah dikelola untuk berproduksi [ladang, kebun, usaha perikanan dll].

Investasi natura merupakan penyertaan andil masyarakat dalam berbagai usaha [sebagai misal perkebunan] senilai dengan tanah miliknya yang telah atau pernah dikelola/digarap untuk perkebunan. Dengan demikian, masyarakat tidak kehilangan tanah, perusahaan dapat berusaha dan pemerintah memperoleh penghasilan. Pola demikian banyak digunakan dalam usaha tambang batubara rakyat di Kalsel, walaupun kemudian yang muncul adalah masalah lingkungan ketika usaha-usaha tersebut tidak dilakukan secara professional dan sporadic serta tidak terkontrol.

Keuntungan yang didapat :
  1. Bagi masyarakat, tidak kehilangan tanah dan dalam masa depan tidak menjadi kaum landless atau kaum yang tidak mempunyai tanah lagi seperti suku Aborigin dan Indian. Disamping itu, masyarakat juga mendapatkan keuntungan real berupa deviden atau saldo usaha dari hasil pemberdayaan-pemanfaatan lahan/tanahnya oleh pemodal.
  2. Bagi Pemodal, akan memperoleh jaminan “keamanan” berusaha, mendapatkan kepercayaan rakyat dan mendapat keuntungan dari hasil mengelola tanah masyarakat. Selain itu juga mempunyai mitra masyarakat local.
  3. Bagi pemerintah, keuntungan yang didapat adalah kemudahan pendataan lahan/tanah yang selama ini amburadul, dengan demikian secara otomatis juga mendapatkan pendapatan berupa pajak bumi dan bangunan [karena datanya jelas dan pemungutannya bisa otomatis dari deviden. Selain PBB juga menghasilkan PPh dari penghasilan usaha. Yang lebih penting adalah memudahkan pendataan lahan. Pemerintah juga bisa menanamkan investasinya dalam bentuk investasi natura berupa tanah-tanah yang bukan hak rakyat.
Kendala yang dihadapi dalam hal ini adalah belum familiernya model shering demikian, disamping itu juga hal demikian sangat dihindari oleh calo-calo tanah yang sering berhubungan dan memetik keuntungan dari pola kerja penguasaan tanah selama ini. Selain itu juga dibutuhkan kerja berat untuk menyusun mekanisme yang ideal dan menguntungkan dan memuaskan segenap pihak.

2. Protokol Komunikasi Parapihak “Forum 100 [Hari]”


Latar Belakang

  • Pada kondisi saat ini dan selama ini antara banyak pihak, khususnya antara Pemerintah, NGOs, Pemodal dan masyarakat seringkali terjadi saling tuding dan saling menyalahkan. Memang tidak salah jika hal ini terjadi karena tidak adanya “jembatan” komunikasi antara berbagai pihak ini, yang dapat dijadikan ajang saling membangun pengertian, saling memahami dan saling tidak menyalahkan.
  • Ruang-ruang komunikasi formal seringkali hanya menjadi ajang adu argument bahkan debat kusir yang kemudian tidak membuahkan hasil yang memuaskan, bahkan cenderung menjadi pemicu konflik baru lagi. Masing-masing pihak bisa saja menjadi tidak saling percaya dan cenderung apriori terhadap pihak lainnya. Jika hal ini terjadi, maka bukan tidak mungkin permasalahan menjadi semakin meluas. Masing-masing pihak merasa sudah paling benar dan paling tahu semuanya, sementara pihak lainnya merasa mempunya argument yang kuat untuk mengatakan apa yang terjadi tidak sesuai dengan kenyataan dan koridor norma yang berlaku.
  • Kondisi demikian [pertentangan antar pihak dan cenderung saling menyalahkan serta mencari pembenaran masing-masing] harus segera diakhiri bagaimanapun caranya. Salah satu alternative yang barangkali patut untuk dipikirkan adalah membangun protocol komunikasi intensif dan regular antar para pihak [pemerintah, masyarakat, NGOs dan pengusaha-bisa ditambah dengan pihak lain, misalnya pers].
  • Protokol komunikasi tersebut mesti dibangun dalam suatu “ruang” bersama yang diharapkan menjadi wadah saling memberikan input, koreksi dan solusi kemasa depan. Di dalamnya juga dapat dijadikan ajang shering informasi yang kemudian dicari penyikapan bersama atas suatu hal yang berkembang.
  • Sebuah usulan untuk segera diinisiasi sebuah wadah saling shering informasi, saling mengingatkan dan saling membangun kesepahamam serta saling koreksi melalui sebuah ruang diskusi “Forum 100 Hari” [F100H] paling pantas untuk dipikirkan. Kita sebut saja “forum 100 hari” [inipun masih dalam tanda petik] maksudnya hanya kemudahan mengingatkan bahwa forum tersebut barangkali dapat dilakukan setiap 100 hari [paling tidak, jika lebih intensif atau diluar itu bisa insidentil akan lebih baik].

Fasilitator

Forum 100 hari [F100H] dapat difasilitasi oleh siapa saja, hanya untuk pertama kali perlu diambil inisiatif oleh Pemernitah daerah, yang kemudian pada saat dilaksanakan pertama kalinya dibangun kesepakatan mengenai waktu, tempat dan fasilitator kegiatan F100H berikutnya.

Partisipan

Dalam konteks yang kami sampaikan, maka tentu saja aras utamanya adalah aktor-aktor yang menjadi stakeholder dari pengelolaan asset alam, seperti sector perkebunan, kehutanan, pertambangan, kelautan dan pertanian. Di bagian lain juga ada pelaku ekonomi sector-sektor tersebut dan NGOs yang bekerja di berbagai issue seputar lingkungan dan pengelolaan asset alam. Tidak ketinggalan juga adalah masyarakat yang selama ini menjadi bagian penting dan sangat berkepentingan dengan lahan dan tanah yang menjadi modal produksi pengelolaan asset alam.

Cakupan Issue Diskusi F100H

Berbagai issue dalam forum diskusi F100H bisa dibahas, hanya saja sebaiknya dibatasi seputar pembangunan dan pengelolaan asset alam Kalimantan Tengah. Catatannya, meskipun berawal dari perbedaan pendapat, perbedaan data dan informasi serta perbedaan kepentingan, tetapi harus menghasilkan suatu kesaling-fahaman. Memang tidak mesti harus menjadi legitimasi suatu hal, namun yang menjadi penting ada proses “pencairan suasa” bagi segenap pihak.

Oleh : Nordin, Co-ordinator Save Our Borneo, Mantan Direktur WALHI Kalteng periode 1999-2002, 2002-2005, Ketua Dewan Pengurus Yayasan Betang Borneo, Dewan Pertimbangan Anggota Kelompok Kerja Sistem Hutan Kerakyatan, Anggota Sawit Watch Indonesia

Monday, May 22, 2006

Soal Nilam dari Kompas

Dari segi ekonomi hasil nilam sangat menjanjikan, baik bagi petani maupun pengusaha penyulingan. Harga jual satu kilogram minyak nilam bisa mencapai Rp 200.000-Rp 700.000. Selain itu, tanaman nilam bisa dibudidayakan di mana pun.

Sebuah penyulingan nilam dalam dalam sehari bisa membutuhkan sekitar 2,5 kuintal daun dan batang nilam. Dari 2,5 kuintal nilam dapat dihasilkan minyak nilam sebanyak 5 kilogram. Minyak itu digunakan sebagai bahan pencampur minyak wangi, fungsinya sebagai pengikat aroma. Penjualan melalui pengepul, kemudian dijual lagi ke eksportir.

Penanaman nilam dinilai cukup sederhana karena setiap bibit yang diperoleh dari sistem stek ditanam di tanah dengan jarak 60 cm. Selanjutnya tinggal menunggu enam bulan sebelum dipanen karena batang telah mencapai ketinggian satu meter. Setelah panen, nilam dibiarkan tumbuh sendiri dan dapat dipanen lagi setiap tiga bulan.

Nilam tumbuh dengan baik pada ketinggian 10 meter hingga 400 meter di atas permukaan laut. Selain itu, ditanah yang masih banyaknya humus membuat nilam bisa tumbuh baik, tanpa dipupuk atau disiram secara teratur. Meskipun demikian, nilam biasanya hanya dipertahankan sampai panen kedua karena hasilnya akan menurun setelah itu.

Setelah dipanen batang dan daun nilam dijemur tiga hari sampai kering. Pengurangan kadar air mutlak diperlukan agar kualitas minyak yang dihasilkan tetap tinggi. Setelah benar-benar kering, batang nilam harus dipisahkan dari daunnya, lalu dicincang agar mudah dimasukkan ke dalam silinder penyulingan. Minyak yang paling baik diperoleh dari penyulingan batang nilam.
Daun nilam juga dapat disuling menjadi minyak, tetapi kualitasnya masih di bawah minyak yang dihasilkan oleh batang. Karena itu, para perajin biasanya mencampur batang dan daun nilam untuk disuling secara bersama.

Alat penyulingan terdiri atas sebuah ketel penguapan air, ketel penampung batang nilam, dan pipa-pipa yang menghubungkan berbagai peranti besar lainnya. Harga satu set alat penyulingan sederhana sekitar Rp 2 juta dapat dipesan di bengkel las.

Proses penyulingan dimulai dengan merebus air di ketel penguapan. Uap dari ketel dialirkan melalui pipa kecil ke ketel penampung batang nilam. Di silinder yang mampu menampung 20-40 kilogram batang nilam itu, uap air ditampung dalam ruang setinggi 40 sentimeter. Itu dilakukan agar mempunyai tekanan yang memadai dan dapat dialirkan ke tumpukan batang nilam untuk memulai proses penyulingan.

Uap hasil penyulingan dialirkan melalui pipa dan melewati tempat pendinginan untuk mengubah uap menjadi cair. Proses pendinginan dilakukan di saluran air yang terus mengalir. Setelah didinginkan, campuran minyak nilam dan air dipisahkan di sebuah tempat dengan mengandalkan beda berat jenis kedua zat itu.

Dalam proses yang berlangsung delapan jam, api harus selalu dijaga agar terus berkobar dan air harus selalu ditambahkan dalam ketel penguapan. Dari setiap 20 kilogram batang nilam dapat dihasilkan 0,5-0,6 liter minyak nilam.

Hasil itu dinilai masih belum optimal karena jika penyulingan diteruskan sampai 12 jam, minyak yang dihasilkan dapat mencapai 0,8 liter. Namun, karena kayu bakar dan tenaga yang dikeluarkan tidak sebanding dengan hasil yang diperoleh, para perajin menghentikan aktivitas mereka setelah delapan jam.

Hasil penyulingan dan harga minyak nilam dinilai cukup menguntungkan petani yang merangkap sebagai perajin minyak nilam musiman. Satu hektar kebun nilam mampu menghasilkan 100-150 kilogram.

Cara barter antara petani dengan penyuling adalah setiap penduduk yang menyuling nilamnya harus memberikan 10 persen hasil yang diperolehnya kepada pemilik penyulingan.
Bagi hasil dari penyulingan minyak nilam di daerah itu menggunakan dua sistem, yaitu petani menyuling sendiri hasil panen mereka dengan peralatan orang lain, atau petani menjual hasil panen nilam kepada pemilik alat penyulingan. Pada sistem pertama, petani harus menyerahkan 10 persen hasil sulingan kepada pemilik alat.


Sumber Kompas

Saturday, May 20, 2006

Cape Abis Urus SIMEET...

19-20 Mei adakan SIMEET [sinergi meeting] di hotel Batu Suli Palangkaraya
Banyak yg hadir dari P. Cahu dan P. Bun juga ada.

Yang lain dari palangkaraya aja, kesepakatannya memunculkan Aliansi SELANTING [Seruyan, Lamandau dan tanjung Puting] Lestari.

Lom tahu juga bagaimana kedepan, tapi optimis aja

Oya Hari ini Dadut si Ganteng mau ke Bogor ikut Rudy. Sepatunya baru sama dengan giginya yang juga baru [hehehehehe]...

Ternyata dia [dadut] tidak punya KTP...dasarrrr
Terpaksalah bikin surat keterangan perjalanan dulu ama RT, untung RT-nya kawan sendiri

udah ahhhhhhhh

Wednesday, May 17, 2006

Mari Berhitung ;Pertahankan Lahan atau Hidup Melarat

Pembukaan perkebunan besar sawit diberbagai daerah dalam beberapa tahun terkahir ini telah sangat nyata belum, bahkan tidak memberikan keuntungan nyata pada masyarakat sekitar ; yang lahan, kebun, tanah, sungai, hutan dan hajat hidupnya dihancurkan.

Sebuah perkebunan sawit dengan sangat pintar tetapi licik telah mengeluarkan propaganda bahwa sawit menguntungkan secara ekonomis, padahal sebetulnya sawit akan menciptakan ketergantungan kepada kapitalis yang menjajah masyarakat adat lokal secara ekonomi.

Dengan hilangnya tanah dan sumber agraria dan rusaknya sungai-sungai serta kebun, maka kemudian masyarakat menjadi kehilangan mata pencarian, yang selanjutnya terpaksa berlaku seperti pengemis meminta-minta pekerjaan kepada perusahaan perkebunan sawit. Celakanya, dengan orientasi bisnis, perkebunan hanya akan mau mempekerjakan masyarakat lokal pada pekerjaan kasar dan upah yang murah dengan berbagai alasan, seperti kualitas SDM yang dimiliki masyarakat lemah dan stigmasi masyarakat lokal pemalas.

Sementara dengan menjadi buruh perkebunan sawit, seluruh waktu tersita untuk bekerja di kebun sawit, sehingga untuk bekerja lain sebagai tambahan penghasilan hampir tidak mungkin. Belum lagi juga ada masalah dengan hilangnya lahan kebun, areal pertanian, sungai dan danau untuk mencari ikan, dan pencemaran akibat limbah sawit yang menimbulkan bau dan penyakit.

Lugasnya dapat dikatakan bahwa dengan membiarkan dan memberikan kesempatan perkebunan sawit membuka lahan arealnya di daerah yang selama ini dikelola masyarakat adat akan menimbulkan akibat, antara lain ;
  1. Hutan sebagai sumber penghasilan berupa binatang buruan, tumbuhan obat, rotan hutan, tempat bermukimnya hama pengganggu (yang bila hutannya habis akan membinasakan tanaman masyarakat, misalnya belalang, babi, kera) dan penyedia udara bersih akan hilang.
  2. Kebun dan lahan pertanian sistem lokal akan hilang akibat digusur dan berganti dengan hamparan sawit, akibatnya masyarakat tidak dapat lagi menghasilkan beras sendiri dan tergantung dengan beras dari luar yang harganya tinggi. Selain beras juga akan kehilangan kesempatan untuk memperoleh sumber hayati berupa sayuran, buah-buahan dan sumber nabati lainnya. Semuanya harus dibeli dengan harga tinggi.
  3. Masyarakat tidak akan mempunyai lahan lagi karena sudah diambil oleh perkebunan, dimasa datang tanah-tanah hanya akan dikuasi oleh segelintir orang berduit saja dan rakyat akan menjadi buruh selamanya sampai keanak-cucu.
  4. Limbah sawit sejak pembukaan lahan yang menyebabkan kekeruhan sungai-danau dan penutupan banyak anak sungai mengakibatkan terganggunya habitat kehidupan ikan sungai-danau. Penghasilan dari mencari ikan menjadi menurun bahkan hilang sama sekali karena tempat hidupnya rusak. Ditambah lagi apabila pabrik sawit telah berproduksi maka akan mengeluarkan limbah yang bagaimanapun juga pasti pada akhirnya akan mengalir ke sungai-danau dan menyebabkan gangguan pada air yang menjadi tempat hidup ikan dan sumber air minum dan MCK manusia.

Kalau mau membandingkan secara kasar saja perolehan penghasilan secara ekonomi antara bekerja sebagai buruh perkebunan sawit dalam artian menyerahkan lahan, hutan dan tanah untuk sawit dengan mempertahankan tahan, hutan dan lahan untuk dikelola dengan sistem lokal yang selama ini terbukti dapat bertahan terhadap badai krisis dan tidak terpengaruh dolar, maka dapat digambarkan secara sederhana seperti berikut ;

Menyerahkan Tanah Untuk Sawit :
  1. Hutan hancur, satwa pemangsa hama (belalang, tikus) hilang dan menyerang ladang, mencari kayu untuk rumah dan keperluan lainnya tidak bisa
  2. Tanaman yang ada mono-culture (seragam)
  3. Tanah menjadi milik perusahaan, anak cucu tidak punya warisan tempat mencari nafkah
  4. Terjadi konflik kepemilikan lahan akibat penggusuran oleh perusahaan
  5. Terjadi pencemaran akibat limbah pabrik
  6. Bekerja sebagai buruh upah

Mengelola Tanah Sendiri :
  1. Hutan masih lestari, satwa pemangsa hama seperti ular dan elang masih dapat memangsa tikus dan belalang, mencari kayu untuk keperluan rumah tangga mudah
  2. Tanaman yang ada beranekaragam
  3. Tanah masih menjadi milik sendiri, anak-cucu mempunyai harapan masa depan
  4. Pengelolaan lahan secara komunal dan sistem kekeluargaan
  5. Tidak ada pencemaran akibat limbah
  6. Bekerja sebagai pemilik usaha sendiri

Kemudian, jika mau berhitung perbandingan pendapatan antara menjadi buruh perkebunan sawit dan mengelola tanah sendiri untuk usaha, kira-kira dapat diperoleh hitungan berikut :

Menyerahkan Tanah Untuk Sawit :
  • Gaji sebagai buruh perkebunan dengan suami istri bekerja adalah Rp. 17.500,-/orang/hari 2. Dalam satu tahun pengasilan yang diperoleh adalah sebesar Rp.17.500,- X 2 orang X 365 hari = Rp.12.775.000,
  • Pengeluaran setiap bulan untuk menghidupi keluarga (membeli beras, membeli ikan, membeli sayur, sekolah anak, transportasi, hiburan dll) diperkirakan adalah sebesar Rp. 750.000,-. Total pengeluaran dalam setahun adalah Rp. 750.000,- X 12 = Rp. 9.000.000,-
  • Hasil bersih yang di dapat adalah Rp. 3.775.000,- dalam setahun bekerja penuh tanpa henti (365 hari)

Mengelola Tanah Sendiri :

  • Bertani padi lokal yang dikerjakan selama 8 bulan sejak membuka lahan sampai selesai panen. Sekali panen dapat mengasilkan padi sebanyak 2 koyan (1 kojan=1000 gantang) atau 4 ton padi. Harga jual padi adalah Rp. 4.000,-/gantang. Hasilnya sebesar Rp. 8.000.000,
  • Sementara menunggu, antara proses menugal sampai proses memagar ada masa selama 2 bulan yang dapat digunakan untuk bekerja mencari ikan atau mencari rotan dihutan atau bertukang dengan hasil sebesar Rp. 25.000,- sd. 30.000,-/hari (Rp.750.000,- sd. 900.000 sebulan).
  • Jeda waktu ini juga ada pada saat sesudah memagar dan sesudah panen sambil menunggu musim menabas selanjutnya. Total jeda ini adalah sebanyak 4 bulan. Perhitungannya 4 bulan X Rp. 750.000,- (sd. Rp. 900.000,-) = Rp. 3 juta sd. Rp.3,2 juta
  • Hasil keseluruhan adalah Rp. 8 juta + 3 juta = Rp. 11 juta.
  • Pengeluaran sebagai modal usaha tani dan sampingan Rp. 3 juta
  • Pengeluaran keluarga sekitar Rp. 300.000,- / bulan (sangat rendah karena sayur, ikan dan beras tidak membeli)
  • Hasil bersih setahun adalah Rp. 11.000.000,00 – Rp. 3.000.000,00 – (12 X Rp. 300.000,00) = Rp. 4.400.000,-
Dengan melihat tabel diatas, jelas kelihatan bahwa penghasilan dengan menjadi buruh pabrik sawit yang bergaji Rp. 17.500,-/hari dan bekerja berdua (suami isteri) ternyata dalam setahun hanya menghasilkan perolehan bersih sekitar Rp. 3.775.000,-. Berbeda dengan mengerjakan usaha-usaha sistem lokal (berladang, mencari ikan atau mencari rotan atau bertukang) hasil yang diperoleh dalam setahun adalah sebesar Rp. 4.400.000,-

Melihat perhitungan diatas sekarang kita tinggal memilih :
  1. Mempertahankan tanah-tanah hak adat dan hak milik dan dapat dimanfaatkan juga oleh generasi anak-cucu kita, atau ;
  2. Menyerahkannya kepada perusahaan perkebunan sawit dan kita akan kehilangan sumber usaha selamanya serta dihujat oleh generasi anak-cucu kita karena mereka tidak memiliki lagi tanah-tanah dan sumberdaya alam yang kita pinjam dari mereka.

MENANAM SAWIT MENUJU BENCANA

Rencana pembangunan 1 juta ha perkebunan besar swasta sawit yang diproyeksikan Gubernur Kalimantan Tengah akan menyerap 3 orang buruh untuk setiap 1 ha kebun sawit dipastikan akan menciptakan bangsa buruh untuk rakyat Kalimantan Tengah apabila hitung-hitungan tersebut betul.

Dengan perhitungan 3 orang setiap ha-nya, maka apabila dibangun 1 juta ha kebun sawit akan menciptakan 3 juta orang rakyat Kalimantan Tengah menjadi buruh, ini belum termasuk tenaga yang bekerja di luar tersebut, misalnya dibidang administrasi.

Fakta saat sekarang di Kalimantan Tengah telah dikeluarkan izin perkebunan sawit paling tidak seluas 817.000 ha lebih. Dengan angka ini maka bila mengacu pada pernyataan Gubernur dimana setiap ha kebun sawit akan menyerap 3 orang, maka akan terserap sebanyak 2.6 juta orang buruh. Sebuah angka yang mencengangkan. Dengan angka ini maka dipastikan saat sekarang saat sekarang tidak ada pengangguran di Kalimantan Tengah, sebab jumlah penduduk di Kalimantan Tengah hanya sekitar 1,9 juta jiwa, tetapi kenyataannya masih banyak angkatan kerja di Kalimantan Tengah yang menganggur ! Dengan demikian apa yang disampaikan dan diproyeksikan oleh Gubernur mengenai buruh ini hanyalah isapan jempol saja dan patut dipertanyakan kebenarannya.

Konsekuensi lain dari proyeksi angka yang disampaikan Gubernur berupa tenaga kerja sebanyak 3 juta orang akan terserap, maka akan terjadi migrasi besar-besaran penduduk dari luar daerah ke Kalimantan Tengah 1,1 juta orang (3 juta kebutuhan tenaga kerja – 1,9 juta penduduk Kalimantan Tengah; inipun sudah dihitung Gubernur berubah profesi menjadi buruh sawit). Apabila jumlah 1,1 juta tersebut tidak terpenuhi untuk migrasi ke Kalimantan Tengah untuk menjadi bangsa buruh, maka akan muncul 2 kemungkinan logis:

  1. Perkebunan swasta sawit tidak akan terkelola dengan baik dan tidak akan menghasilkan seperti yang diharapkan karena tidak tercukupinya tenaga kerja yang dibutuhkan (1 ha : 3 orang) serta kebun / rencana kebun akan ditinggalkan investornya sesudah kayu-kayunya dibabat.
  2. Bila pilihannya adalah menghidupkan terus perkebunan yang telah dan akan dikembangkan dengan menyediakan tenaga kerja lokal akibat tidak terpenuhinya migrasi penduduk luar Kalimantan Tengah untuk menjadi buruh, maka secara matematis seluruh penduduk Kalimantan Tengah harus menjadi buruh perkebunan sawit, termasuk semua pejabat, anggota DPRD dan Gubernur (bahkan juga masih belum mencukupi).
Ada beberapa hal penting lainnya yang juga harus dijadikan pertimbangan Pemerintah Daerah (Gubernur):

  1. Monopoli Penguasa Tanah dan Konflik Lahan; sesungguhnya Gubernur juga harus lebih banyak belajar bahwa selama ini tidak sedikit pembangunan dan pembukaan lahan untuk perkebunan sawit telah menimbulkan konflik lahan antara pengusaha dengan penduduk lokal. Pembangunan perkebunan sawit skala raksasa juga akan menimbulkan sistem monopolistik dalam penguasaan sumber-sumber agraria berupa tanah. Hal ini akibat ketidakadilan dan pemerataan penguasaan tanah dan lahan. Seseorang atau sekelompok orang yang berbaju pengusaha dapat menguasai lahan puluhan bahkan ratusan ribu ha, sementara rakyat lokal sama sekali tidak diakui hak kepemilikannya secara adat, hal ini bertentangan dengan amanat rakyat seperti termuat dalam TAP MPR. No. IX tahun 2001 tentang pembaruan Agraria dan Pengelolaan SDA.
  2. Pencemaran racun herbisida dan pestisida; dampak lain perkebunan sawit yang juga harus dipikirkan adalah pencemaran pestisida dan herbisida. Apabila perkebunan sawit memerlukan 5 liter herbisida atau pestisida setiap hektarnya, maka bila rencana pembangunan sawit 1 juta hektar dijalankan, paling tidak tanah Kalimantan Tengah akan disiram sebanyak 5 juta liter racun yang akan mengalir ke sungai-sungai di Kalimantan Tengah dan akan dikonsumsi penduduk.
  3. Monokulturisasi dan hama belalang; kebun sawit sesungguhnya tidak ditanam secara tumpang sari dan harus membabat secara total tanaman asal, dengan demikian akan terjadi monokulturisasi tumbuhan di areal yang sangat luas. Disamping itu juga akibat rusaknya habitat hidup binantang pemangsa semacam elang dan ular, maka tikus dan belalang kembara akan merajalela yang sampai saat sekarang belum dapat tertanggulangi dan sangat merugikan.
  4. Problem sosial dan kependudukan; dengan semangkin meningkatnya kebutuhan buruh baik lokal maupun migrasi maka jumlah penduduk akan semakin bertambah. Problem sosial juga akan meningkat, kriminalitas akan meningkat, kejahatan dan pelacuran akan bertambah banyak sebagai akibat pertambahan kaum buruh sawit.
  5. Pelarian modal kredit; berikutnya, harus juga dijadikan pelajaran berharga mengenai kasus pelarian modal kredit oleh pengusaha perkebunan sampai saat sekarang tidak jelas penyepelsaiannya (kasus PT. Surya Barokah), hendaknya Gubernur harus lebih banyak belajar mendengarkan dan mengapresiasi kondisi riil yang terjadi, bukan hanya mendengarkan laporan serba baik dari bawahannya.

Perkebunan Besar Swasta [PBS] Sawit Tidak Merusak Hutan ?



Omong kosong kalau pembukaan PBS Sawit tidak merusak hutan, baik kualitas kuantitas luasan kawasan hutan yang akan semakin menyempit. Isu utama dari persoalan hutan saat sekarang adalah semakin menyempitnya kawasan hutan. Bukti bahwa PBS Sawit merusak hutan dan akan memperparah kerusakan luasan kawasan hutan adalah :
  • Setiap PBS Sawit dipastikan sebelum melakukan pembukaan areal harus meminta Ijin Pelepasan Kawasan Hutan Untuk Usaha Budidaya Perkebunan kepada Menteri Kehutanan, artinya adalah bahwa areal yang akan dibuka berada dalam kawasan hutan. Terlepas dari areal tersebut masih hutan virgin atau bukan, tetapi tetap saja berakibat pada semakin berkurangnya luasan hutan dan bertambahnya kawasan rusak dan menjadi monokulture akibat sawit.
  • Setiap PBS Sawit juga hampir dapat dipastikan akan meminta Ijin Pemanfaatan Kayu-IPK [biasanya untuk memperhalus bahasa disebut dengan limbah], dengan demikian maka jelas bahwa ada kayu / log yang akan dibabat, kalau tidak kenapa harus meminta IPK ?
  • Jadi pendapat bahwa tidak merusaka hutan adalah pendapat keliru dan bohong besar saja. Sekarang buktikan saja kalau tidak membabat dan merusak hutan, dengan tidak meminta ijin pelepasan kawasan hutan untuk budidaya perkebunan, pasti tidak bisa.2. Kebohongan berikutnya adalah pembukaan sawit tidak pada satu hamparan seluas sejuta hektare yang dianggap sebagai langkah yang ramah lingkungan. Ini juga menyesatkan lagi. Dengan atau tidak satu hamparan perkebunan skala raksasa dipastikan akan menyebabkan dampak buruk bagi lingkungan dan kehidupan masyarakat akibat pencemaran dan kerusakan tanah yang berasal dari penggunaan pupuk, pestisida dan herbisida serta limbah CPO yang jumlahnya jutaan ton, bahkan dengan penyebaran areal perkebunan, maka langkah untuk “menjinakan” dampaknya semakin sulit bahkan tidak terkendali.
PBS Sawit banyak yang modal dengkul ! PBS Sawit kalau tidak menjual kayu dari areal yang digarapnya untuk dijadikan modal membangun kebunnya, maka yang dilakukannya adalah memperdaya petani anggota Plasma atau KKPA Sawit dengan menggadaikan sertifikat tanah petani untuk dijadikan agunan di bank guna memperoleh kredit. Celakanya kredit ini sering di kemplang oleh pengusaha sehingga petani seumur hidup tidak akan pernah memperoleh sertifikat tanahnya. Ingat kasus PT. Surya Barokah.

Dialog dengan pengusaha sawit ? kami punya syarat ; 1) pengusaha yang mau berdialog adalah pengusaha yang “sehat” dan tidak modal dengkul sehingga dapat disebut layak dan patut untuk menjadi pengelola perkebunan sawit ; 2) Pengusaha sawit harus memasukan persoalan lingkungan dan sosial sebagai bagian dari cost dimana dalam perencanaan harus ada environment-cost dan social-cost, 3) Usaha perkebunans awit harus dirubah pola ownership / kepemilikan atas tanah yang akan dijadikan PBS. PBS Sawit tidak bisa seenaknya saja mencaplok tanah-tanah yang selama ini sudah dikuasai rakyat. Tanah-tanah rakyat harus dihargai sebagai alat produksi yang mempunyai nilai ekonomis yang harus disewa atau dimasukan sebagai saham pada perusahaan dan masyarakat merupakan bagian dari pemegang saham tersebut.

BURUK RUPA CERMIN DIPECAH


Awal : Problematika Kehutanan Indonesia

Nilai ekonomis hutan yang diperoleh melalui kayu kurang dari 10 persen dari nilai total keberadaan hutan. Lebih mengenaskan lagi, eksploitasi kayu itu dilakukan dengan menghancurkan nilai yang lain, seperti ketersediaan air, keanekaragaman hayati, dan potensi ekowisata. Pengelolaan hutan sangat bersifat sektoral dan terbukti tidak dapat mencegah kerusakan hutan. Kawasan hutan dikelola oleh Departemen Kehutanan, tetapi produk kehutanan dikelola menurut hitungan industri oleh Departemen Perindustrian dan Perdagangan (Deperindag).

Izin pengembangan industri perkayuan terus diterbitkan oleh Deperindag sehingga kapasitas industri perkayuan terus meningkat. Kapasitas terpasang industri perkayuan saat ini sekitar 60 juta meter kubik. Padahal, kemampuan produksi hutan berdasarkan konsep pengelolaan hutan lestari hanya 6,8 juta meter kubik. Angka jatah tebang resmi ini ditetapkan oleh Departemen Kehutanan. Di sini terlihat bentuk kebijakan antar departemen yang tidak sinkron.

Kesenjangan permintaan bahan baku industri dengan penyediaan kayu dipenuhi melalui penebangan liar. Menteri Kehutanan M Prakosa menegaskan, ketimpangan ini merupakan salah satu faktor pemicu penebangan liar dari sisi internal. Membiarkan industri kehutanan yang kelebihan kapasitas tumbuh dengan mengandalkan pemenuhan bahan baku melalui penebangan liar tak ubahnya membiarkan penyakit kanker terus berkembang. Kanker ini pada akhirnya akan mematikan industri itu sendiri dan merusak hutan yang masih tersisa.

Selain digunakan untuk memasok kelebihan permintaan bahan baku di dalam negeri, penebangan liar juga mengalirkan kayu ke negara-negara tetangga. Data dari International Tropical Timber Organization (ITTO) pada tahun 2000, misalnya, menunjukkan ekspor kayu bulat Indonesia ke Malaysia tercatat 578.390 meter kubik. Padahal, catatan ekspor resmi hanya tertulis 7.860 meter kubik.

Kerusakan kehutanan Indonesia juga tak lepas dari perkara korupsi. Suap pada pejabat dan aparat keamanan sering mengakibatkan penebangan liar berjalan aman. Ketika dilakukan razia, surat keterangan dapat saja didatangkan meskipun kayu ditebang secara ilegal. Penebangan kayu secara liar dan peredaran kayu ilegal saat ini mencapai 50,7 juta meter kubik per tahun dengan kerugian negara mencapai Rap. 30,42 triliun per tahun dengan luas hutan yang rusak atau tidak berfungsi secara maksimal, mencapai 43 juta hektare dan laju kerusakan hutan 4 tahun terakhir mencapai 2,1 juta per tahun [B.Post 30/5/04].

Dari ketimpangan suplai bahan baku industri, dapat diperkirakan 80 persen penebangan kayu di Indonesia dilakukan secara ilegal. Artinya, pemerintah dan 200 juta rakyat Indonesia hanya mencicipi devisa dari 20 persen penebangan yang dilakukan dengan sah, sementara 80 persen lagi keuntungan penebangan beredar pada para cukong dan orang-orang tertentu. Dengan menggunakan akal sehat, sulit ditemukan keuntungan melanjutkan penebangan hutan untuk mempertahankan porsi 20 persen dan kehilangan 80 persen nilai ekonomi selebihnya. Belum lagi penghancuran hutan dan bencana alam yang akan terus memakan korban dan biaya sosial yang tinggi.

Walaupun demikian buruknya pengelolaan hutan yang dijalankan pemerintahan selama orde baru dan orde setelahnya, tetapi bukan berarti bahwa hutan harus dihabiskan saja dan dikonversi untuk kebutuhan lainnya. Pilihan yang paling tepat adalah mengusahakan agar hutan tetap dapat menjamin fungsi-fungsi yang diembannya. Apabila dengan melihat kondisi hutan yang telah demikian memprihatinkan lantas memunculkan pikiran untuk mengalih fungsikan hutan untuk dikonversi bagi pertambangan atau perkebunan atau penggunaan lainnya yang nilainya jauh lebih rendah daripada melestarikan fungsi hutan, maka ibarat pepatah “ buruk rupa cermin dipecah”. Tidak becus mengalola hutan, hutan tersebut malah lebih dihancurkan.

Buruk rupa cermin dipecah ini sudah mulai terlihat dari berbagai rencana konversi hutan dalam skala yang luar biasa luasnya, misalnya proyek pengembangan perkebunan sawit jutaan hektare yang akan dikembangkan hampir diseluruh wilayah di Kalimantan, salah satunya di Kalimantan Tengah.

Data yang ada sampai sekarang menunjukan bahwa sudah lebih dari 2,5 juta ha lahan dan hutan mengajukankan ijinnya untuk perkebunan sawit [Pernyatan Kepala BPN kalteng pada harian Palangkapos, 14 Mei 2004]. Ijin tersebut diberikan kepada 203 perusahaan. Dari 2,5 juta hekatere yang dimohonkan ijinnya tersebut, 841.459 ha telah diberikan ijin. Akan tetapi baru 171.846 ha yang dibuka [21 %] dan hanya 151.947 ribu ha yang ditanami [ 18 %]. Selebihnya diperkirakan sudah dibabat kayunya, tetapi pengembangan kebun tidak dilanjutkan dan calon pengelolanya melarikan diri dengan mengembat hasil dari ijin pemanfaatan kayu di arealnya.

Biaya Murah Lingkungan dan Sosial

Tidak dapat dipungkiri bahwa peran industri perkebunan kelapa sawit bagi perekonomian Indonesia sangat strategis, dan para PENGUSAHANYA mendapatkan keuntungan besar. Disamping itu, industri perkebunan kelapa sawit mampu menciptakan lapangan kerja baru, sementara permintaan dunia terhadap minyak nabati dan berbagai produk turunan yang berasal dari minyak kelapa sawit semakin meningkat.

Namun demikian, apakah arti semuanya itu bila kehidupan kita terancam akibat semakin rusaknya hutan alam dan menyebarnya pencemaran ? Apakah berbagai kerugian yang terjadi (biaya lingkungan dan biaya sosial yang timbul) dapat dibayar dengan keuntungan yang diperoleh?

Biaya-biaya lingkungan dan sosial kebanyakan dalam industri dan perkebunan kelapa sawit tidak dimasukan dalam komponen biaya dan rencana investasi, padahal sesungguhnya harus turut diperhitungkan dalam analisis investasi perkebunan kelapa sawit. Namun demikian, perusahaan perkebunan swasta tidak pernah memasukan biaya lingkungan dan biaya sosial ini dalam Analisis finansial proyek pembangunan perkebunan kelapa sawit. Hal ini terjadi karena biaya-biaya lingkungan dan sosial yang timbul tidak ditanggung (dibayar) oleh perusahaan perkebunan.

Biaya yang terjadi sebagai akibat munculnya konflik sosial berkepanjangan antara perusahaan perkebunan dengan masyarakat baru kemudian harus dibayar dengan mahal oleh perusahaan setelah kegiatan bisnis perkebunan kelapa sawit berjalan. Sementara itu, masyarakat (khususnya masyarakat setempat) yang mengalami dampak negatif dari keberadaan proyek pembangunan perkebunan kelapa sawit, merupakan pihak yang menanggung biaya sosial dan biaya lingkungan yang terjadi sejak awal dimulainya proyek pembangunan perkebunan kelapa sawit.

Semua biaya lingkungan dan biaya sosial yang terjadi sesungguhnya menjadi biaya yang harus ditanggung oleh masyarakat/negara Indonesia, bahkan turut ditanggung oleh masyarakat internasional. Oleh karena itu, para pembuat kebijakan dan khususnya para pengambil keputusan di pemerintahan dalam mengevaluasi (menilai) analisis biaya dan manfaat proyek pembangunan perkebunan kelapa sawit harus turut memperhitungkan berbagai biaya lingkungan dan biaya sosial yang terjadi.

Pemusnahan Hutan Trofis

Pengembangan areal perkebunan kelapa sawit ternyata menyebabkan meningkatnya ancaman kemusnahan keberadaan hutan alam tropis. Hal ini terjadi karena pengembangan areal perkebunan kelapa sawit utamanya dibangun pada areal hutan.

Para investor lebih suka untuk membangun perkebunan kelapa sawit pada kawasan hutan konversi karena mereka mendapatkan keuntungan besar berupa kayu dari IPK (Ijin Pemanfaatan Kayu) dari areal hutan alam yang dikonversi menjadi areal perkebunan kelapa sawit. Praktek yang sering terjadi di lapangan, motivasi pengusaha utamanya untuk mendapatkan keuntungan besar dan cepat dari kayu IPK, setelah kayu IPK didapat areal perkebunan ditelantarkan, sehingga berubah menjadi semak belukar dan/atau lahan kritis baru (Kompas, 19 Mei 2000; Media Indonesia 11 Agustus 2000).

Dengan demikian, kegiatan konversi hutan untuk pembangunan areal perkebunan kelapa sawit telah menjadi salah satu sumber pengrusakan (deforestasi) hutan alam, dan sekaligus menjadi ancaman terhadap hilangnya kekayaan keanekaragaman hayati yang terdapat dalam ekosistem hutan hujan tropis Indonesia, serta menyebabkan berkurang/hilangnya habitat satwa liar. Laju deforestasi hutan Indonesia pada periode tahun 1985-1998 tidak kurang dari 1,6 juta hektar per tahun (Dephutbun, 2000)

Dampak negatif terhadap lingkungan menjadi bertambah serius karena dalam prakteknya pembangunan perkebunan kelapa sawit tidak hanya terjadi pada kawasan hutan konversi, melainkan juga dibangun pada kawasan hutan produksi, hutan lindung, dan bahkan di kawasan konservasi yang memiliki ekosistem yang unik dan mempunyai nilai keanekaragaman hayati yang tinggi.

Selain itu, praktek konversi hutan alam untuk pembangunan perkebunan kelapa sawit ternyata seringkali menjadi penyebab utama bencana kebakaran hutan dan lahan di Indonesia. Hal ini terjadi karena dalam kegiatan pembukaan lahan (land clearing) untuk membangun perkebunan kelapa sawit dilakukan dengan cara membakar agar cepat dan biayanya murah.

Sebagai akibat pembukaan hutan menjadi perkebunan sawit, ekosistem hutan hujan tropis diubah menjadi areal tanaman monokultur, muncul serangan hama [belalang kembara] dan penyakit, perubahan aliran air permukaan tanah, meningkatnya erosi tanah, dan pencemaran lingkungan akibat pemakaian pupuk dan pestisida dalam jumlah yang banyak, serta berbagai dampak negatif lainnya terhadap eco-function yang dapat dihasilkan oleh ekosistem hutan alam tropis.

Pencaplokan Tanah Rakyat

Permasalahan lainnya, pembangunan areal perkebunan kelapa sawit skala besar juga telah menyebabkan dipindahkannya masyarakat lokal yang tinggal dan/atau berada di dalam wilayah pengembangan perkebunan kelapa sawit tersebut. Ganti rugi tanah pada areal pengembangan kelapa sawit seringkali menimbulkan permasalahan karena tidak dibayar dengan harga yang ‘adil’ dan ‘pantas’.

Disamping itu, sering terjadi penyerobotan (pencaplokan) lahan masyarakat adat oleh perusahaan perkebunan kelapa sawit, padahal di atas tanah tersebut masih terdapat tanaman pertanian dan tanaman perkebunan masyarakat. Tindakan penyerobotan tanah masyarakat adat ini dilakukan baik secara halus maupun dengan cara paksaan, misalnya dengan cara pembakaran lahan yang telah diorganisir dengan baik oleh pihak perusahaan (Potter dan Lee, 1998b).

Sebagai akibatnya, seringkali timbul permasalahan klaim lahan oleh masyarakat setempat terhadap areal perkebunan kelapa sawit yang sedang/telah dibangun. Berbagai permasalahan ini telah menyulut permasalahan konflik sosial yang berkepanjangan dan sangat merugikan semua pihak -- terutama bagi masyarakat yang mengalami dampak negatif akibat pembangunan perkebunan kelapa sawit -- sehingga biaya sosial yang harus dibayar menjadi sangat tinggi. Konflik sosial yang terjadi akhirnya menjadi sumber resiko dan ketidakpastian bagi perusahaan perkebunan kelapa sawit dalam melakukan bisnis usahanya secara berkelanjutan

Bahaya Pencemaran dan Ketergantungan Tanah pada Pupuk

Kalimantan Tengah dipastikan akan dicemari sebanyak 4,1 milyar kg atau 4,1 juta ton pupuk apabila pembukaan perkebunan kelapa sawit 1 juta hektare jadi dilaksanakan
Pencemaran akibat pupuk tersebut akan berjalan selama 25 tahun yang rata-rata pertahunnya adalah sebanyak 167 juta kg

Perhitungan tersebut berdasarkan pada analisis dampak lingkungan sebuah perusahaan perkebunan sawit yang datanya kebetulan dapat diakses. Menurut data tersebut akan ada 5 jenis pupuk yang harus digunakan sepanjang umur sawit selama 25 tahun, yaitu Urea, TSP, MOP, Kies dan BO. Setiap tahun sawit membutuhkan Urea sedikitnya 44,88 kg/ha 35,36 kg/ha TSP, 53,04 kg/ha MOP, 33,2 ha Kies dan ,51 kg/ha untuk BO

Land Ownership dan Keadilan Alat Produksi

Menurut catatan-catatan yang dibuat oleh jaringan Sawit Watch Indonesia – sebuah jaringan advokasi untuk perkebunan sawit skala raksasa - yang berkedudukan di Bogor, sekitar 80 % persoalan yang melingkupi perkebunan sawit adalah masalah konflik lahan yang diakibatkan oleh ketidak adilan penguasaan kepemilikan tanah dan lahan.

Sebuah perusahaan perkebunan diperkirakan hanya akan efektif dan efisien serta dapat mencapai keuntungan ekonomis dalam usahanya apabila memiliki kebun dengan luasan paling tidak 6 ribu sampai 7 ribu hectare, dibawah ini perkebunan sawit tidak akan dapat memenuhi keuntungan optimal selama satu periode tanam sawit [sekitar 25 tahun]. Oleh karenanya, bagaimanapun juga sebuah PBS Sawit akan selalu berusaha untuk memperoleh konsesi seluas itu atau bahkan lebih.

Seperti telah disampaikan pada bagian terdahulu diatas, bahwa untuk memperoleh lahan tanah seluas kebutuhan PBS tersebut dilakukan dengan berbagai cara dari yang halus dengan tipu daya sampai menggunakan aparat keamanan dengan kekerasan untuk menguasai tanah-tanah rakyat dan masyarakat adat.

Pencaplokan dan penguasaan lahan-lahan dan tanah-tanah rakyat ini terjadi akibat tidak adanya pengakuan dan pengukuhan atas tanah-tanah rakyat yang dikelola dan dikuasai rakyat dan masyarakat adat dengan sistem kepemilikan yang telah di praktikan mereka secara arif dan adil. Masyarakat dalam hal ini kemudian tidak mempunyai “jaminan kemanan” atas tanah-tanahnya yang telah dikelola turun temurun sejak leluhur mereka dan akan terus dikelola seterusnya untuk anak-dan cucu dimasa depan.

“Jaminan keamanan” yang sesungguhnya sangat dibutuhkan masyarakat sampai saat ini sangat sulit dan hampir tidak mungkin diperoleh oleh rakyat akibat ketidak-berpihakan pengelola pemerintahan terhadap rakyat. Hal ini juga dikondisikan agar kaum pemodal dapat dengan mudah mengambil dan mencaplok tanah-tanah rakyat dengan jaminan dari pemerintah. Sementara bagi masyarakat lokal, untuk hanya mendapatkan pengakuan atas otentisitas dan hak kepemilikan dan hak kelolanya pemerintah sangat enggan untuk memenuhinya, bahkan memfasilitasi proses menuju “keamanan tanah” masyarakat saja sangat sulit.

Kalau dilihat dari aspek ekonomi, sesungguhnya tanah adalah alat produksi dan merupakan bagian dari modal. Oleh karena itu, bagaimanapun juga alat produksi rakyat harus diberikan jaminan keamanan, sehingga ada jaminan atas penguasaan dan kepemilikan [ownership] masyarakat atas tanah. Pemerataan ekonomi akan dapat dicapai dengan mengembangkan ekonomi kerakyatan harus tegas memberikan proteksi atas alat produksi rakyat, sehingga rakyat tidak kehilangan permanen atas alat produksinya [berupa tanah] yang mengakibatkan masyarakat akan menjadi kaum landless [kaum yang tidak memiliki tanah dan hanya menjadi buruh penggarap]

Buruh dan pengupahan

Harapan penghidupan yang lebih layak bagi pekerja [buruh] perkebunan sawit, sebaiknya untuk sementara harus dipendam dahulu. Dari hasil survey langsung dengan buruh perkebunan sawit di Kabupaten Seruyan diketahui bahwa upah buruh sawit hanya berkisar antara Rp. 12.500 – Rp. 17.500 per hari. Upah tersebut diperoleh dengan bekerja selama 8 jam efektif sejak jam 7 pagi sampai jam 3 sore. Artinya juga masih ada waktu persiapan berupa perjalanan dari rumah menuju perkebunan sebelum jam 7 pagi dan waktu pulang sesudah selesainya jam kerja pada jam 3 sore.

Dengan demikian sesungguhnya waktu yang tersita untuk bekerja di kebun selama sehari hampir 10 jam jika ditambah dengan waktu persiapan dan kepulangan. Bila melihat durasi waktu ini, maka bagi buruh perkebunan hampir tidak dapat lagi melakukan aktivitas kerja tambahan lainnya untuk menambah penghasilan dan menunjang kehidupan keluarga.

Pengembangan karier bagi buruh dan pegawai perkebunan juga sangat minim karena posisi-posisi pada struktur perusahaan perkebunan sangat sederhana dan dibuat se-efektif dan se-efisien mungkin, sebagai konsekwensi dari modal yang lambat pergulirannya. Akibatnya posisi pegawai dan pengembangan karier berjalan sangat lambat kalaupun tidak dikatakan akan stagnan saja.

Buruh sawit sangat ketergantungan dengan perusahaan. Hidup mati buruh sangat tergantung dengan “kesehatan” perusahaan yang mempekerjakannya. Apabila manajemen perusahaan berjalan dengan baik maka buruh akan dapat terus bekerja, tetapi apabila terjadi guncangan pada manajemen perusahaan buruh akan mengalami krisis yang sangat tajam. Bahkan tidak tertutup kemungkinan akan terjadi PHK besar-besaran yang tidak dapat memenuhi hak-hak buruh [misalnya pesangaon] karena keguncangan keuangan perusahaan. Jika demikian maka biaya sosial yang akan ditimbulkannya juga akan ditanggung sebagai beban pemerintah dan seluruh rakyat.

Pendapat Gubernur Kalimantan Tengah yang dilansir media massa pada bulan Mei 2004 yang menyebutkan bahwa perbandingan serapan buruh dengan luas perkebunan adalah 1 : 3, dimana setiap 1 hektare kebun sawit membutuhkan dan akan mempekerjakan 3 orang buruh [belum termasuk tenaga administrasi] sesungguhnya sangat tidak beralasan. Tidak ada perusahaan perkebunan yang mampu mengelola kebun dengan rasio buruh demikian karena cost untuk buruh terlalu tinggi dan manajemen perusahaan akan “babak-belur”.

Dari beberapa dokumen yang dimiliki oleh perusahaan perkebunan yang sudah operasional, rasio buruh dan luasan lahan maksimal adalah 5 : 1, artinya setiap 5 hektare lahan dibutuhkan buruh sebanyak satu orang. Dan kebutuhan minimal lahan untuk setiap perkebunan agar dapat mencapai benefit diperhitungkan minimal sekitar 6000 hektare. Jadi jumlah buruh sekitar 1.200 orang.

Namun demikian, dalam jangka panjang persoalan perburuhan akan muncul dimana anak-anak buruh pada saatnya antara 15 – 20 tahun kedepan akan menjadi beban publik karena tidak mungkin ada ekspansi kebun bahkan semakin lama, jumlah buruh semakin harus dikurangi oleh perusahaan akibat perkembangan tehnologi. Sementara jumlah keluarga buruh semakin banyak dan lapangan kerja semakin terbatas. Ini harus dipikirkan secara serius. Penempatan buruh pada saat ini, dalam jangka pendek memang akan memberikan produktivitas dan gairah perputaran ekonomi domestik, tetapi dalam jangka panjang dan skala yang lebih luas akan meningkatkan beban pemerintah dan beban publik untuk memberikan “subsidi” kepada keluarga buruh karena minimnya penghasilan atau besarnya jumlah keluarga dan sempitnya lapangan pekerjaan lain atau masa non-produktif dari keluarga buruh tersebut.

Di Malaysia sesungguhnya isu perburuhan menjadi isu serius. Jumlah buruh asli Malaysia cukup banyak ditambah lagi dengan anak keturunannya. Tetapi kenapa mereka masih mendatangkan buruh dari Indonesia bahkan secara illegal ? Jawabannya adalah. Kerajaan, Malaysia memberikan jaminan hak buruh yang jelas kepada warga negaranya untuk mendapatkan upah minimun setiap bulannya. Upah minimun ini harus diberikan oleh manajemen secara penuh kepada buruh, bahkan jika buruh tersebut tidak dapat bekerja karena berhalangan tetap [misalnya sakit atau alat transportasi atau pabrik tidak dapat bekerja]. Berbeda dengan buruh dari Indonesia yang bekerja di Malaysia, mereka tidak mendapatkan perlindungan hukum seperti warga negaranya sendiri, oleh karenanya manajemen perkebunan sawit Malaysia senang mempekerjakan buruh dari Indonesia atau membuka perkebunan di Indonesia.

Ironisnya di Indonesia hak-hak buruh tidak dengan tegas dilindungi oleh undang-undang. Buruh lebih banyak yang menjadi sapi perahan dari perusahaan, bahkan perusahaan asing. Akibatnya buruh Indonesia baik yang bekerja di luar negeri ataupun di negeri sendiri tetap menjadi sapi perah pemodal kapitalis [bahkan pemodalnya orang asing]

Kesesuaian dan kesuburan lahan

Menurut berbagai sumber kajian mengenai tanah, status kesuburan tanah di Kalimantan Tengah termasuk dalam tanah kelas 4. Dengan status kelas 4 ini tentu saja perkebunan tidak akan memperoleh hasil yang optimal, padahal untuk mencapai keuntungan dibutuhkan hasil panen yang baik yang hanya dapat dihasilkan dari perkebunan di tanah-tanah kelas 2 atau kelas 3 seperti di Jawa dan Sumatera.

Jawaban praktis dari rendahnya kesuburan tanah Kalimantan Tengah tidak lain dan tidak bukan adalah menyediakan pertilizer [pupuk] yang memadai dan terus menerus selama periode tanam sampai tanaman sawit tidak produktif lagi [sekitar 25 tahun]. Tidak salah juga pilihan pengusaha perkebunan pada saat pembukaan lahan dengan menggunakan sistem bakar [burning], karena disamping untuk menghemat biaya sampai 1/6 dari sistem konvensiaonal, juga untuk meningkatkan kesuburan tanah pada saat bibit ditanam dengan maksud mengurangi beban biaya untuk pupuk. [untuk mengetahui kebutuhan pupuk sawit lihat tabel]

Penutup

Penulis sengaja dalam tulisan ini tidak menyampaikan kesimpulan dan atau rekomendasi, karena tujuannya adalah sebagai input awal dan harus dibicarakan lebih jauh lagi untuk tersusunya position paper bagi advokasi dan perlawanan rencana perkebunan sawit jutaan hectare di Kalimantan Tengah.

Semoga tulisan ini berguna, yang jelas tulisan ini masih “blepotan” terutama sistematika dan redaksional.

Palangkaraya, 27 Juni 2004

nordin